Bank BJB top banner

Hot News


Opini


  • Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru
    Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru

    MEMILIKI rumah merupakan impian setiap orang terlebih bagi seorang guru karena rumah termasuk kebutuhan pokok yang harus dipenuhi.

    Antisipasi Pergerakan Tanah, Irigasi UPTD Cimanuk-Cisanggarung Perlu Perbaikan



    Antisipasi Pergerakan Tanah, Irigasi UPTD Cimanuk-Cisanggarung Perlu Perbaikan

     

    JuaraNews, Bandung - Beberapa waktu lalu DPRD Jabar meninjau kondisi Irigasi Wilayah Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Cimanuk-Cisanggarung. Alhasil, wilayah irigasi yang dibangun sejak tahun 1972 itu memerlukan perbaikan untuk mengantisipasi terjadinya pergerakan tanah.


    Anggota Komisi IV DPRD Jabar, Kusnadi mengungkapkan, jika wilayah irigasi tersebut tidak segera diperbaiki maka akan menyebabkan terputusnya aliran irigasi ke 270 hektar di Kecamatan Cisarua. Oleh karena itu, pihaknya mendorong Pemprov Jabar untuk segera memperbaiki wilayah irigasi yang berdomisili di Kabupaten Sumedang itu.


    "Setelah kami berkoordinasi dengan Kepala UPTD butuh dana untuk Sentig Kiri ini sejumlah 13 miliyar. Mudah-mudahan ini bisa terrealisasi pada perencanaan tahun 2022," ungkap Kusnadi, Senin (19/4/2021).


    Setalah meninjau lokasi tersebut, Komisi IV DPRD menyebut dengan APBD Pemprov Jabar sekitar Rp 40 Triliyun mampu mengatasi persoalan tersebut. Sebab, pembangunan infrastruktur di sektor pertanian yang krusial yakni pembangunan irigasi.


    "Kalau irigiasi ini terairi, insyaallah petani itu bisa menanam hingga 3 kali dalam 1 tahun, tetapi kenyataannya pada saat ini sawah mereka tidak ditanami karena tidak terairi," ucapnya.


    Oleh karena itu, Jajang mendorong kepada TAPD agar alokasi anggaran diutamakan dulu untuk pembangunan infrastruktur pertanian. Selain itu, pihaknya pun meminta kepada Kepala Badan Perencanaan Daerah (Bappeda) Jabar untuk mengalokasikan anggaran khususnya dalam pembangunan infrastuktur pertanian karena sangat mendesak.


    "Mungkin ada ribuan masyarakat yang bergantung kepada irigasi ini, padahal hanya membutuhkan anggaran sebesar 13 Miliyar, tapi untuk wilayah Sentig Kanan ini lebih luas lagi bisa mengairi sekitar 800 hektar yang membutuhkan dana sebesar 86 Miliyar. Mudah-mudahan Pemerintah Pusat juga bisa menurunkan DAKnya ke Irigasi ini sehingga Irigasi ini bisa berfungsi kembali," ucapnya.


    Dengan demikian, dirinya berharap dengan menyegerakan pembangunan irigasi dapat mewujudkan ketahanan pangan di Indonesia khususnya di Jabar. (*)

    bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Kanal Teluk Jambe Diharapkan Jadi Solusi Masalah Banjir Di Bekasi
    Ada 3 Prasyarat Desa Wisata yang Harus Dipahami. Ini Kata Ketua Bapemperda DPRD Jabar
    Achdar akan Bawa Masalah Penanganan Banjir di Tambun ke Provinsi
    Raperda Desa Wisata dan Lingkuhan Hidup Prioritas Bapemperda DPRD Jabar
    Larangan Mudik Lebaran, Reynaldi: Patuhi Demi Memutus Mata Rantai Covid-19
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Bank BJB kanan

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads