blog counter

Tangani 1 Perusahaan Terkait Kasus Gagal Ginjal Akut, Polri: Dua Perusahaan Lain Tanya Langsung BPOM



Tangani 1 Perusahaan Terkait Kasus Gagal Ginjal Akut, Polri: Dua Perusahaan Lain Tanya Langsung BPOM
Dir Tipiter Bareskrim Polri Brigjen Pol Pipit Rismanto mengumumkan kasus gagal ginjal akut pada anak naik ke penyidikan. (iNews.id)

JuaraNews, Jakarta – Usai gelar perkara, kasus gagal ginjal akut pada anak mulai memasuki tahapan penyidikan.


"Hasil gelar perkara penyidik Bareskrim dan BPOM sepakat meningkatkan dari penyelidikan ke penyidikan terhadap PT AFI Pharma," ujar Dir Tipiter Bareskrim Polri Brigjen Pol Pipit Rismanto di Jakarta, Selasa (01/11/2022).


PT AFI Pharma, ungkap Pipit diduga memproduksi sediaan farmasi jenis obat sirop paracetamol atau obat generik yang mengandung etilen glikol (EG) melebihi ambang batas.

"Diduga memproduksi sediaan farmasi jenis obat sirup merk paracetamol (obat generik) yang mengandung EG melebihi ambang batas yaitu 236,39 mg setelah di uji lab oleh BPOM," tuturnya.


Sebelumnya, BPOM mengumumkan dua perusahaan farmasi yang menyalahi standar dan persyaraktan kemanan, khasiat, dan mutu. Dua perusahaan tersebut yaitu PT Yarindo Farmatama dan PT Universal Pharmaceutical Industries. PT Yarindo Farmatama merupakan perusahaan farmasi yang berlokasi di Cikande, Serang, Banten. Sedangkan PT Universal Pharmaceutical Industries di Tanjung Mulia, Medan, Sumut.


Kepala BPOM Penny K Lukito menyebut pihaknya bekerja sama dengan Bareskrim Polri telah melakukan operasi ke lokasi dua perusahaan tersebut. Dalam operasi itu, ditemukan penggunaan berlebihan Propilen Glikol yang mengandung Etilen Glikol (EG) dan Dietilen Glikol (DEG).

Menurut Penny, kedua perusahaan farmasi itu telah mendapatkan sanksi dari BPOM berupa penghentian produksi dan penghentian distribusi, penarikan kembali produk, dan pemusnahan.


Mengenai PT Yarindo Farmatama dan PT Universal Pharmaceutical Industries ini pihak kepolisian menyebut dua perusahaan itu akan disidik langsung oleh BPOM.


"Yang dua agar ditanyakan langsung ke BPOM. Rencana akan disidik oleh BPOM sendiri," tegas Pipit.(*)

Aep

0 Komentar
Tinggalkan Komentar
Cancel reply
0 Komentar
Tidak ada komentar
Berita Lainnya
Aktivitas Semeru Meningkat, PVMBG Minta Tak Beraktivitas Dalam Radius 5 Km dan Sepanjang Sungai
Data Sementara, Gempa Garut Sebabkan 4 Rumah dan 1 Sekolah Rusak
Jabar Caang Terangi Empat Kecamatan di Subang
Penanganan Pascagempa Cianjur, Wagub Jabar Usulkan Rehab Prioritas  Rumah Ibadah dan Sekolah
Banyak Bangunan Rusak Saat Gempa Cianjur, BMKG: Kontruksi Bangunan Tak Aman Gempa
Berita Terdahulu

Editorial


    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads