Pos Indonesia

Hot News


Inspirasi


  • Dirgahayu Sat Linmas ke-58
    Dirgahayu Sat Linmas ke-58

    NEGARA Republik Indonesia lahir melalui perjuangan bangsa dan pahlawannya yang melepaskan diri dari penjajahan dan sejajar dengan bangsa di dunia.

    LLDIKTI Bahas Masa Depan Lulusan Unisba
    JuaraNews/Rian Nugraha

    LLDIKTI Bahas Masa Depan Lulusan Unisba

    JuaraNews,Bandung-Universitas Islam Bandung (Unisba) sebagai perguruan tinggi berlandaskan Islam yang senantiasa membekali mahasiswa dengan tiga nilai karakteristik Mujahid, Mujtahid, dan Mujaddid (3M) mampu memberikan kemerdekaan bagi lulusannya tidak hanya bagi kehidupan di dunia saja tapi juga hidup setelah kematian (akhirat).

     

    Hal ini disampaikan Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wil. IV Jawa Barat dan Banten, Uman Suherman, saat menjadi Keynote Speaker dengan membawakan materi 'Kampus Merdeka' dalam kegiatan Rapat Kerja (Raker) Unisba 2020/2021 yang dilaksanakan secara virtual melalui zoom meeting, Selasa (16/6/2020).

     

    Untuk itu, menurutnya, saat ini fokus marketing Unisba diera kampus merdeka ini bukan lagi mencari mahasiswa, namun marketing untuk memperoleh daya serap mahasiswa serta memelihara kompetensi setelah mahasiswa terjun ke lapangan dengan memeliharanya dalam bentuk maintenance melalui konsep kampus merdeka yang 3M.

     

    Umam mengatakan, konsep kampus merdeka yang 3M harus dibangun dalam sebuah konten, subjek dan tema yang jelas dimasa depan. Menurutnya, Unisba harus tetap mempertahankan karakter yang kuat dengan terus membangun lingkungan pembelajaran yang menciptakan orang-orang yang memiliki karakter 3M.

     

    "Kita menggerakan semua aspek yang dimiliki Unisba mengacu pada sebuah keunggulan. Semua harus professional dan itu semua tidak hanya dosen tapi juga tendik," katanya.

     

    Lebih lanjut, Uman menyampaikan, standar dan penilaian yang harus diperhatikan mengacu kepada bagaimana dalam memimpin, memotivasi serta memberikan sebuah pelatihan dalam mencapai target. Melalui hal inilah, menurutnya, penasehat akademik menjadi figur sentral di program studi (prodi) yang dapat membangun dan membantu kapasitas dan kualitasnya dengan prinsip kehidupan yang 3M.

     

    "Makanya penasehat akademik benar-benar orang yang memiliki orientasi kedepan yang bagus serta punya empati dan toleransi atas kapasitas anak didik," terangnya.

     

    Sementara itu, Rektor Unisba, Edi Setiadi mengungkapkan, Raker ini terselenggara dalam rangka menyusun rencana aksi Unisba satu tahun ke depan. Menurutnya, menatapkan masa depan Unisba ke tahun berikutnya harus menggunakan imajinasi sebagai langkah awal yang problematik dalam mendesain masa depan.

     

    "Demikian juga kita, sebagi sebuah universitas, beragam imajinasi dimunculkan dan ditawarkan revolusi industri 4.0, misalnya sering dianggap sebagai titik tolak perubahan universitas. Tantangan ini harus kita hadapi dengan berpijak pada nilai yang kita anut. Praktik terbaik pada suatu konteks belum tentu dapat diterapkan dalam konteks lain. Kemampuan mengkontekstualisasi idelah yang sangat penting," ujar Edi.

     

    Dia menuturkan, mewujudkan imajinatif Unisba ke depan haruslah dilakukan secara kolektif dengan kata kuncinya adalah 'yang berdampak' 'yang berkualitas', dan 'yang tepat program dan sasaran'.

     

    "Fakta ini telah kita buktikan bahwa ketiga darma tersebut dapat ditunaikan dalam ragam kualitas yang variatif mulai dari sekedar menggugurkan kewajiban sampai dengan sepenuh hati," jelasnya.

     

    Edi mengajak kepada seluruh elemen Unisba untuk merefleksi seputar perkembangan Unisba dari kelahiran hingga awal perkembangannya agar menangkap kembali nilai-nilai yang sudah lepas atau terlupakan sehingga dapat dijadikan sebagai modal konstekstualisasi peran Unisba dalam merespon selera jaman yang berubah tetapi tetap dengan keteguhan hati sebagai seorang 3M.

     

    Selain itu, Rektor mengajak untuk bersama-sama mengembangkan kerja sama sehat yang melibatkan semua lapisan, mulai dari yayasan, univeritas, fakultas, dan prodi.

     

    "Saya berkeyakinan penuh hanya dengan orkestrasi dan resultante optimal, kemajuan Unisba dapat diakselerasi. Caranya jalankan peran masing-masing dan perbanyak dialog dengan berbagai pihak," ungkapnya.

     

    Dalam kesempatan yang sama, Ketua Badan Pengurus Yayasan Unisba, Miftah Faridl memaparkan, menyikapi kampus merdeka dan pandemik yang sedang terjadi saat ini agar program kerja yang akan disusun dapat sesuai dengan anggaran yang bijaksana.

     

    "Gunakan sarana yang ada secara optimal. Manfaatkan sarana untuk proses belajar mengajar harus istiqomah yaitu kita punya komitmen tidak hanya transfer pengetahuan kepada anak didik tapi punya kewajiban mentransfer karakter yang kita usahakan," ucap Miftah.

     

    Selain itu, pesannya agar kampus merdeka yang akan diterapkan di Unisba agar selalu didasari dan dirawat dengan semangat 3M dengan terus memaksimalkan ikhtiar yang berlandaskan keikhlasan serta selalu memelihara ukhuwah dan kebersamaan.

     

    Wakil Rektor II Unisba, Atih Rohaeti Dariah mengungkapkan, Raker ini diikuti sebanyak 97 orang pejabat struktural dari tingkat Wakil Rektor, Dekan, Wakil Dekan, Asisten Direktur Pascasarjana, Ketua Lembaga, Sekretaris Lembaga, Ketua Program Studi, Kepala Bagian dan Kepala Unit Pelayanan Terpadu yang terbagi dalam 3 bidang.

     

    Dijelaskannya, Raker ini menjadi agenda rutin yang sudah dilaksanakan selama 3 tahun terakhir sebagai media untuk menyusun Rencana Kerja dan Belanja (RKB) yang lebih berkualitas dan mengakomodir partisipasi yang bersifat bottom up.

     

    Atih menuturkan, dalam Raker ini rancangan awal RKB akan mendapatkan pengayaan, penegasan dan penguatan sehingga memperjelas rencana kerja yang akan dilakukan oleh seluruh fakultas dan unit ditahun 2020/2021. Lebih jauh, dia mengatakan, Raker ini merupakan tahun terakhir kepemimpinan Rektor masa jabatan 2017-2021.

     

    "Inovasi Kampus Merdeka Berlandaskan 3M (Mujahid, Mujtahid dan Mujaddid) di Era New Normal diangkat sebagai upaya dalam meningkatkan kinerja untuk mempertahankan perguruan tinggi dengan mengakomodir kebijakan baru kampus merdeka sehingga diharapkan para peserta mendapatkan ide dan motivasi unuk memulai merencanakan implementasi kamus merdeka," tutupnya. (*).

    Oleh: nugraha / bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Phinera Wijaya Berikan Wejangan kepada Kader Kosgor057, Ini Isinya   
    Capai Rp5 Triliun, Pemprov Jabar Tata Aset Dinas Pendidikan   
    Pemprov Borong 10 Juta Masker dari UMKM Jabar
    Pengawasan Penerapan Protokol Kesehatan di Tempat Kerja Ditingkatkan
    Pemprov Jabar akan Fasilitasi Kepulangan Etty bin Thoyib   
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Imani Center

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads