Hot News


JN-TAM

Opini


  • Kang Hariyawan
    Kang Hariyawan

    KANG Hariyawan sosok wartawan dan penulis yang kalem, tenang, sedikit bicara, dan banyak bekerja.

    Satgas Pemulihan Ekonomi Kota Bandung Mulai Inventarisasi Prioritas Penanganan



    Satgas Pemulihan Ekonomi Kota Bandung Mulai Inventarisasi Prioritas Penanganan
    Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna Istimewa

    JuaraNews, Bandung- Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna mengungkapkan Kota Bandung menjadi salah satu dari dua daerah di Jawa Barat yang sudah lebih dulu membentuk Satuan Tugas (Satgas) Pemulihan Ekonomi pascapandemi Covid-19.

     

    Satgas ini tengah fokus mengonsolidasi dan menginventarisasi prioritas penanganan ekonomi di Kota Bandung.

     

    Ema menuturkan, sekarang ini Satgas tersebut terus bergerak menjalin koordinasi bersama sejumlah pihak. Sebab tak hanya ekonomi, kebijakannya bakal mempertimbangkan banyak aspek, termasuk sektor kesehatan.

     

    “Kita sudah bergerak cuma memang implementasi belum. Karena masih dalam konsolidasi bagaimana meramu merumuskan formula kebijakan yang tepat sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada. Mana yang diprioritaskan dan mana yang terus bergerak. Ini yang sedang diinventarisasi,” ucap Ema di Balai Kota Bandung. Rabu (20/1/2021).

     

    Meski begitu di samping Satgas Pemilihan Ekonomi yang terus bergerak juga diikuti oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung juga siap menggulirkan sejumlah program penanganan ekonomi.

     

    “Tapi kalau program di masing-masing SKPD yang berkaitan dengan ekonomi di kita sudah ada. Baik itu di pariwisata (Disbudpar), Disdagin, Dinas KUKM, tenaga kerja (Disnaker) dan sebagainya. Detail anggaran dan nama programnya sudah ada,” ujarnya.


    Ema mengungkapkan, dalam kaitannya mendongkrak kembali perekonomian di Kota Bandung juga perlu kolaborasi bersama para pengusaha. Sehingga kebijakannya tepat.

     

    Namun, lanjut Ema dengan catatan kondisi covid-19 yang sudah terkendali dengan baik. Sebab, apabila situasi pandemi semakin memburuk dan suasana di lapangan yang semakin abai maka Pemkot Bandung ataupun Satgas penanganan Covid-19 dihadapkan pada kondisi dilematis.


    “Termasuk harapan mereka (pengusaha) dalam rangka relaksasi kebijakan ekonomi, itu harus kita pikirkan. Sehingga ini sinkron dan kebijakannya implementif. Tidak mengawang-awang. Sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang mendesak," tandasnya. (*)

     

    Oleh: alvian hamzah / alv

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Pengamat: Revisi UU ITE Sebaiknya Lihat Dari Luar Negeri
    Pemkot Bandung bakal Tambah Tempat Isolasi Mandiri Pasien Covid-19
    Pemerintah Bangun Jalur Kerta Api Ganda antara Kiaracondong-Cicalengka
    Libur Imlek, Pemkot Bandung Perketat Pengawasan Protokol Kesehatan
    Yana Mulyana: Media Mitra Strategis Pemerintah
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Pos Indonesia kanan
      walikota

      Info Kota


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads