MUI Soroti Banyaknya Kasus Perceraian di Jabar

  • Senin, 7 September 2020 | 08:56:00 WIB
  • 0 Komentar


MUI Soroti Banyaknya Kasus Perceraian di Jabar
Ketua MUI Jabar Rahmat Syafei JuaraNews/Abdul Basir

JuaraNews, Bandung - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat menyoroti banyaknya kasus perceraian di Jabar yang salah satu penyebabnya adalah persoalan ekonomi di dalam keluarga.

 

Ketua MUI Jabar Rahmat Syafei mengatakan, pihaknya sangat menyayangkan kondisi tersebut, sebab membeludaknya angka perceraian di Jabar saat pandemi Covid-19.

 

"Seandaianya ini merupakan masalah ekonomi dimasa pendemi pengaruhnya terhadap penceraian memang sayang memprihatinkan adanya kasus penceraian ini," ujarnya, di Bandung Senin (6/9/2020).

 

Dalam pandangan Islam, katanya, Tujuan perkawinan itu untuk menjaga rumah tangga sakinah, mawadah, warahmah serta bertanggung jawab atas kelangsungan rumah tangga.

 

Namun, lanjutakanya memang secara umum terjadinya penceraian dikaitkan dengan ekonomi adalah karena kurang pahamnya suami dan istri dalam menjalankan hubungan rumah tangga.

 

"Sehingga perkawin di anggap sebagai untuk kepusan ekonoimi, bukan membuat keluarga yang sakinah dan penuh tanggung jawab," katanya.

 

Sebagaimana diketahui, Angka gugatan perceraian di Jabar mencapai 55.876 per Agustus 2020. Jika dibandingkan periode yang sama di 2019, ada kenaikan gugatan perceraian diangka 10 hingga 20%.

 

Menurut, Rafani, data yang ada di pengadilan agama Cimahi, Bandung melihat faktor utama penyebab tingginya penceraian adalah karena persoalan ekonomi.

 

"Bahkan yang sangat memprihatinkan itu terjadi adalah kaum perempuan kaum istri yang mengajukan pencerain itu," tuturnya. (*)

 

bas

0 Komentar
Tinggalkan Komentar
Cancel reply
0 Komentar
Tidak ada komentar
Berita Lainnya
Kampung Tangguh Jaya Dinilai Mampu Tekan Laju Penularan Covid-19 di Bodebek
Tinjau Lokasi Pengungsian di Subang, PPLIPI Jabar Serahkan 100 Paket Sembako
Duit Pajak Digondol Koruptor di Kemenkeu, Anggota DPR Ini Geram
Kembangkan Teknologi Biogro, Balai Mektan Berhasil Tingkatkan Produksi Padi Hampir 100 %
Cukai Rokok Dinaikkan, Komisi XI: Pemerintah Juga Harus Beri Insentif Bagi Petani Tembakau
Berita Terdahulu

Editorial


    Pos Indonesia kanan

    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads