free hit counter code Lukas Enembe Ditetapkan Sebagai Tersangka, Papua Agak Memanas - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
Lukas Enembe Ditetapkan Sebagai Tersangka, Papua Agak Memanas
(Foto: Ist) Menkopolhukam, Mahfud MD

Lukas Enembe Ditetapkan Sebagai Tersangka, Papua Agak Memanas

  • Senin, 19 September 2022 | 14:25:00 WIB
  • 0 Komentar

Jakarta, Juaranews Jakarta – Seiring rencana demo besar-besaran pada 20 September 2022, dikabarkan kondisi Papua agak memanas. Demo itu bertema “Menyelamatkan Gubernut Papua, Lukas Enembe, yang telah ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK

Memanasnya kondisi Papua menjelang demo besar-besaran pada 20 September 2022 itu diungkapkan oleh Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD. Menurutnya aksi 20 september ini bertema menyelamatkan Gubernur Papua Lukas Enembe yang telah ditetapkan tersangka oleh Komisi Pemberatantasan Korupsi (KPK). Bahkan Mahfud MD menyebut Lukas Enembe merasa terkurung di rumahnya.

"Kami sudah koordinasi lintas intansi untuk pengamanan aksi ini," ujar Mahfud MD, sebagaimana dikutip dari iNews.id, Senin (19/9/2022).

Terkait rencana aksi demo besar-besaran tersebut, Mahfud MD mengingatkan agar berjalan dengan tertib. Aparat keamanan TNI-Polri juga diminta agar menjaga situasi kamtibmas.

"Besok kalau memang mau demo, demo lah dengan tertib. Negara ini menjamin orang untuk berdemo. Kepada aparat juga menjaga keamanan dan ketertiban. Semoga juga ada penjelasan kepada pendemo seperti yang sudah kami sampaikan ini," katanya.

Mahfud MD juga menegaskan, kasus yang menjerat Gubernur Papua Lukas Enembe bukan rekayasa politik.

"Kasus Lukas Enembe bukanlah suatu rekayasa politik. Tidak ada kaitannya dengan parpol atau pejabat tertentu, melainkan sebagai penemuan dan fakta hukum yang ada," katanya.

Bahkan dugaan korupsi yang menjerat Lukas Enembe bukan hanya soal gratifikasi Rp1 Miliar saja. Nilainya disebut mencapai ratusan miliar.

"Ada laporan dari PPATK tentang adanya dugaan korupsi atau ketidakwajaran dari pengelolaan uang dan jumlahnya ratusan miliar dalam 12 hasil analisis yang disampaikan kepada KPK," katanya.

Aep

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


KK yang Dekat Sekolah Dicek Petugas ke Lapangan
Janji Sekda Herman, Tahun Ini Akselerasi Penurunan
Sekda Herman: Pemprov Jabar Belum Jadi Provinsi Te
Yod Mintaraga: Jawa Barat Butuh Formula Baru dalam
Bey Bakal Sanksi ASN Jika Terlibat Judi Online

Editorial



    sponsored links