Hot News


Opini


  • Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat
    Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat

    TERKAIT penataan ruang, amanat Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja memang berbeda dengan amanat UU 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

    Pesan Ridwan Kamil untuk Pemuda menuju Indonesia Emas 2045

    • Sabtu, 27 November 2021 | 20:21:00 WIB
    • 0 Komentar


    Pesan Ridwan Kamil untuk Pemuda menuju Indonesia Emas 2045
    Gubernur Jabar Ridwan Kamil . (humas pemprov jabar)

    JuaraNews, Bandung  - Gubernur Jabar Ridwan Kamil memberi pesan dan wejangan kepada generasi muda menuju Indonesia emas 2045. Motivasi Emil berikan ketika bertemu dengan pemuda dalam dua acara berbeda, Sabtu (27/11/2021).

     

    Pesan pertama disampaikan kepada para mahasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) ketika menjadi narasumber Rapimnas Mata Garuda 2021 tema Yang Muda Yang Memimpin - Peran Pemuda dalam Pembangunan Indonesia yang Berdaya Saing.

     

    Menurutnya, syarat untuk merealisasikan Indonesia emas 2045 adalah generasi muda bersatu.

     

    “Jadilah yang tidak ikut ikutan dalam pertengakaran. Kalau ada yang provokasi jangan ikutan, saya harap kalian berasa di tengah, menjadi 'pemadam kebakaran," ujar Emil.

     

    Menurut Emil, jika seluruh masyarakat khususnya generasi muda bersatu maka Indonesia akan memiliki kekuatan yang sangat besar. Apalagi Indonesia menjadi salah satu negara yang memiliki jumlah penduduk terbesar di dunia.

     

    "Indonesia tahun 2045 itu adalah masa depan. Sebagai pemimpin saya doakan Indonesia juara dunia menjadi adidaya asal jangan bertengkar tadi," kata Kang Emil.

     

    Pesan yang sama juga diberikan kepada Ikatan Alumni Universitas Parahyangan saat pelantikan Dewan Pengurus Pusat IKA Unpar masa bakti 2020-2023 di Kampus Unpar, Jalan Ciumbuleut Kota Bandung.

     

    "Saya titip pembangunan SDM di nomor satukan agar 2045 kita bisa menjadi negara adidaya melalui program-program," kata ujar Emil.

     

    Menurut Emil, untuk membangun SDM ini tidak bisa dilakukan hanya oleh pemerintah saja. Perlu teori pentaheliks agar pengembangan SDM ini bisa lebih cepat dan baik.

     

    "Dalam teori kolaborasi ABCGM. Kalau government (pemerintah) saja hanya seperlima kekuatan. Gabung dengan komunitas menjadi dua per lima, gabung dengan akademisi menjadi tiga per lima, gabung dengan bisnis empat per lima. Gabung dengan media jadi  lima per lima," papar Emil.

     

    Pemerintah sendiri terus mendorong pengembangan dan pembangunan SDM dengan menyediakan anggaran riset dan penelitian (research and development/R&D). Menurutnya, di negara-negara maju pasti memiliki anggaran riset yang besar.

     

    "Kenapa negara maju karena anggaran APBN negara maju untuk R&D memang tinggi. Kalau kita masih rendah seperti sekarang jangan berharap lahir inovasi-inovasi. Dan kita ini adalah bangsa besar, tapi bangsa pembeli bukan bangsa yang memproduksi. Jadi R&D sangat penting," jelasnya.

     

    Gubernur juga meminta kepada pengurus IKA Unpar untuk aktif dalam memberikan kebaikan. Apalagi, banyak nama-nama besar yang merupakan lulusan dari kampus Unpar.

     

    "Dengan adanya pengurus alumni yang baik, yang inspiratif tentulah individu yang tersebar ke seluruh dunia ini ingin memberikan kebaikan dengan cara terstruktur. Makanya kalau aktif pasti hasilnya luar biasa kalau kurang aktif maka individu-individu juga diam. Jadi penting sekali," kata Rmil. (*)

    jn

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Gubernur Ridwan Kamil Pertimbangkan Bangun Kampung Inggris di Jabar
    Kena Sanksi dari PDIP lalu Minta Maaf, Arteria Dahlan Dilaporkan ke Polisi
    Dorong Melek Digital, Atalia Minta Ibu-ibu Jangan Curahkan Kekesalan di Media Sosial
    Kesbangpol Jabar Fokus Cegah Penyebaran Paham NII di Garut
    Meski Gelar Musda, Ketua DPD Partai Demokrat Jabar Diputuskan DPP
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Iklan DPRD KBB Hari Pahlawan 2021

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads