Hot News


Opini


  • Peran Pemuda dalam Mekanisme Islam
    Peran Pemuda dalam Mekanisme Islam

    PEMUDA adalah pelopor perubahan di tangannya estapet kepemimpinan akan dilanjutkan. Untuk membentuk pemuda yang berjiwa pemimpin memerlukan banyak dukungan.

    Kasus Aktif Covid-19 Meningkat Dua Kali Lipat, Doni Monardo: Jangan Longgar

    • Selasa, 12 Januari 2021 | 21:26:00 WIB
    • 0 Komentar


    Kasus Aktif Covid-19 Meningkat Dua Kali Lipat, Doni Monardo: Jangan Longgar
    Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Nasional, Doni Monardo. (Foto: Tempo).

    JuaraNews, Jakarta - Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Nasional, Doni Monardo mengatakan, saat ini terjadi lonjakan kasus aktif Covid-19 selama dua bulan terakhir, sejak pekan kedua November tahun lalu. Menurutnya, kasus aktif Covid-19 yakni jumlah kasus Covid-19 dikurangi jumlah angka kesembuhan dan angka kematian.

     

    "Sampai dengan hari ini kasus aktif mengalami peningkatan yang sangat signifikan dalam dua setengah bulan terakhir," kata Doni seusai menyambut kedatangan 15 juta bahan baku vaksin Sinovac di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, Selasa (12/1/2021).

     

    Dia menjelaskan, pada awal minggu kedua November kasus aktif di Indonesia yakni 12,12 persen dengan angka 54 ribu kasus. Jumlah tersebut melonjak lebih dari dua kali lipat pada 11 Januari 2021, kemarin.

     

    "Tetapi pada hari ini atau hari kemarin tercatat kasus aktif kita sudah mencapai sekitar 123.000 orang, artinya telah terjadi peningkatan lebih dari dua kali lipat tepatnya sekitar 122 persen," jelasnya.

     

    Doni mengungkapkan, pemerintah terus berupaya agar melonjaknya kasus aktif tidak membuat pasien Covid-19 terutama yang memiliki gejala berat abai tertangani. Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan akan menambah kapasitas RS untuk penanganan Covid-19.

     

    "Termasuk ketersediaan BOR (bed occupancy ratio) untuk ICU dan juga untuk ruang isolasi," ungkapnya.

     

    Terkait kedatangan 15 juta bahan baku vaksin Covid-19, Doni menyatakan bahwa kedatangan vaksin tahap 3 ini harus disyukuri karena pemerintah telah menambah jumlah dosis yang diberikan ke masyarakat.

     

    "Namun, Bapak Presiden ingatkan para menteri, khususnya ketua satgas penanganan Covid-19 jangan sampai adanya vaksin membuat kita kendor," paparnya.

     

    Doni menyebut, keberadaan vaksin harus diimbangi kepatuhan protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

     

    "Inilah yang harus dipahami kita semua bangsa Indonesia bahwa vaksin harus paralel dengan kedisiplinan dan kepatuhan. Untuk melakukan langkah pencegahan yang ditetapkan pemerintah, kita harap penanganan Covid-19 semakin lebih baik dengan gotong royong jadi kekuatan bangsa kita," tutupnya. (*)

    Oleh: ridwan / rid

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Mukti Fajar Nur Dewata dan M Taufiq HZ Terpilih Jadi Pimpinan Baru KY
    TB Hasanuddin Serukan Rakyat Indonesia Ikuti Vaksin Agar Covid-19 Segera Berlalu
    Tolak Disuntik Vaksin Covid-19, Ribka Tjiptaning: Mending Bayar Denda
    Mayoritas Komisi III DPR Setuju Komjen Sigit Gantikan Idham Azis
    Yaqut Cholil Qoumas Minta Semua Umat Beragama Ikuti Vaksinasi Covid-19
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Pos Indonesia kanan

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads