free hit counter code 3 Negara di Asia Dulunya Negeri Komunis, Sekarang Penduduknya Mayoritas Islam - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
3 Negara di Asia Dulunya Negeri Komunis, Sekarang Penduduknya Mayoritas Islam

3 Negara di Asia Dulunya Negeri Komunis, Sekarang Penduduknya Mayoritas Islam

  • Senin, 13 Februari 2023 | 11:17:00 WIB
  • 0 Komentar

JuaraNews Bandung - Komunisme salah satu ideologi yang cukup berpengaruh di dunia. Adapun sebagian besarnya tak lepas dari pengaruh besar yang dimiliki Uni Soviet pada eranya.

 

Tercatat, Uni Soviet yang kala itu masih eksis kerap menyebar pengaruh ke negara-negara lain. Akan tetapi hal tersebut pada perkembangannya berangsur-angsur pudar pasca keruntuhannya.

 

Berikut negara mayoritas muslim yang dulunya pernah jadi negeri komunis.

 

  1. Afghanistan 

 

Afghanistan merupakan sebuah negara yang terletak di persimpangan antara Asia Tengah dan Asia Selatan. Negara ini berbatasan dengan Pakistan di timur dan selatan, Iran di barat, Turkmenistan di barat laut, serta Tajikistan di timur laut.

 

Dalam sejarahnya, Afghanistan pernah menjadi negara komunis setelah dipimpin oleh rezim yang pro Uni Soviet. Mengutip laman Communist Crimes, sejatinya mereka tidak tersentuh oleh Perang Dunia II. 

 

Sayangnya, terjadi konflik internal yang disebabkan perpecahan suku serta campur tangan asing di negaranya. Pada akhirnya, kudeta sayap kiri di tahun 1978 terjadi dan memunculkan rezim komunis yangs setia Uni Soviet.

 

Dikutip dari laman PBS, kudeta komunis terjadi di Afghanistan. Nur Mohammad Taraki yang menjadi salah satu pendiri Partai Komunis Afghanistan mengambil kendali negara.

 

Tak sendiri, dia menunjuk Babrak Karmal sebagai Wakil Perdana Menteri. Pada akhirnya, mereka memproklamirkan sebuah pemerintahan baru dan mengklaim bebas pengaruh Soviet.

 

Akan tetapi, seiring waktu tujuan mereka telah terbongkar. Hal ini membuat pemimpin Islam dan etnis konservatif menolak kebijakan-kebijakan rezim dan memunculkan pergolakan bersenjata.

 

Sekitar bulan Juni 1978, gerakan gerilya mujahidin dibentuk dengan tujuan melawan pemerintahan yang didukung Uni Soviet. Saat rezim mulai goyah, Uni Soviet datang dan menginvasi Afghanistan pada 1979. 

 

Pada pergolakan yang terjadi antara kelompok mujahidin melawan tentara Afghanistan yang didukung Uni Soviet, tercatat sekitar 2,8 juta warganya yang melarikan diri.

 

Pada 1989, Uni Soviet mulai menarik diri. Dalam hal ini, kelompok Mujahidin melanjutkan perlawan untuk menggulingkan rezim komunis pimpinan Najibullah yang ditunjuk Soviet. 

 

Kekuasan komunis akhirnya lengser. Kelompok mujahidin kemudian membentuk negara yang berlandaskan Islami dengan Burhanuddin Rabbani sebagai Presiden. Akan tetapi, saat itu telah terjadi pergolakan internal terkait perebutan pemimpin yang nantinya akan memunculkan konflik lain selain dari komunis.

 

Saat ini, Afghanistan dikenal sebagai negara mayoritas muslim. Namun, negara tersebut beberapa waktu yang lalu dikuasai oleh kelompok Taliban yang sampai saat ini masih menjalankan pemerintahan.

 

  1. Yaman 

 

Yaman merupakan salah satu negara yang berada di kawasan Asia Barat. Dalam sejarahnya, negara ini juga lekat kaitannya dengan pengaruh paham komunis.

 

Mengutip Britannica, singkatnya mereka pernah terbagi menjadi Yaman Utara dan Yaman Selatan. Dalam hal ini, Yaman Utara terbentuk lebih dahulu sehingga mendapat banyak dukungan dari dunia Arab.

 

Namun, Yaman Selatan justru kesulitan mendapat bantuan, baik dari negara Arab maupun dunia barat. Hal ini membuatnya mengalihkan perhatian kepada Uni Soviet. 

 

Pada awal 1970-an, Yaman Selatan menjadi negara yang diakui Marxis dan mengganti namanya menjadi Republik Demokratik Rakyat Yaman. Akan tetapi hal tersebut tak berlangsung lama.

 

Saat blok komunis menyerah, rezim Yaman Selatan menjadi terisolasi dan perlahan runtuh. Satu-satunya pilihan masuk akal adalah melakukan negosiasi dengan Yaman Utara yang lebih dominan

 

  1. Tajikistan 

 

Pasca revolusi Oktober 1917, muslim pribumi di Tajikistan berusaha mencapai status kenegaraan di kota Quqon. Sayangnya, upaya tersebut rusak setelah invasi Rusia Soviet.

 

 Mengutip Communist Crimes, akibat pengepungan Tentara Merah di tahun 1919, cukup banyak jatuh korban yang didominasi warga sipil. Tujuan mereka melakukan invasi adalah membentuk Republik Sosialis Soviet Tajik.

 

Upaya tersebut dilakukan untuk menciptakan masyarakat sosialis di negeri kecil Asia Tengah tersebut. Sama dengan negara taklukan lain, kebijakan dimulai dengan kolektivisasi pertanian yang dilanjutkan dengan tindakan agresif sekitar 1930-an.

 

Saat keruntuhan Uni Soviet, hal tersebut membuka peluang elit komunis di Tajikistan untuk naik ke puncak kekuasaan. Setelah melakukan penindasan terhadap lawan politiknya, terjadi perang saudara yang berlangsung 5 tahun dan membunuh puluhan ribu orang. (*)

bas

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


Korban Tanah Bergerak di KBB Dapat Bantuan
Kasus DBD di Jabar Meningkat, RS Diminta Siaga
PAW DPRD, Andi Zabidi Gantikan Irfan Suryanagara
Konsep Sustainability Business Untuk Entrepreneur
Dishub Sukses Gelar Rakernis Perhubungan Se-Jabar

Editorial



    sponsored links