Hot News


Inspirasi


    Krisis Kemanusiaan, Rabbani dan ACT Kirim Bantuan ke Palestina
    Acara konferensi pers Rabbani dan ACT (Foto: Bas/JuaraNews)

    Krisis Kemanusiaan, Rabbani dan ACT Kirim Bantuan ke Palestina

    JuaraNews, Bandung - Krisis ekonomi terberat sedang dihadapi Palestina. Konflik puluhan tahun ditambah krisis ekonomi global akibat pandemi Covid-19 menambah penderitaan warga Palestina.

    Saat ini, Palestina masih harus berkutat dengan setengah populasinya yang terancam kelaparan akibat blokade Israel yang terus-menerus. Oleh karena itu, Lembaga amil zakat (Aksi Cepat Tanggap) ACT berkerjasama dengan Rabbani menyalurkan bantuan untuk warga Bumi Syam tersebut masih tergolong minim.

    Ibnu Khajar, Presiden ACT mengatakan, ratusan penduduk masih memerlukan bantuan untuk bertahan di tengah kondisi yang tidak menentu. Sama seperti kebanyakan negara yang bertahan dari segi ekonomi dan sosial dalam menghadapi pandemi Covid-19, Palestina juga berjibaku melindungi warganya.

    "Serangan ke rakyat Palestina telah berlangsung lama. Sejak itu pula, ACT berkomitmen mengirimkan bantuan kemanusiaan secara reguler kepada rakyat Palestina. Di tengah kondisi ini, saatnya kita ambil peran sebagai bangsa penolong, sebagai umat muslim yang peduli terhadap suadaranya," kata Khajar saat konferensi pers di Aula Gedung Rabbani, Jalan Citarum Kota Bandung, Rabu (22/7/2020).

    Hal senada juga dikatakan Direktur Sales dan Marketing Rabbani, Nandang Rabbani, menurutnya kemuliaan Palestina sebagai bagian dari Bumi Syam, Allah memilihnya sebagai tempat hijrah Nabi Ibrahim, tempat kelahiran Nabi Isa, dan tempat Isranya Nabi Muhammad. Keistimewaan ini membuat Rabbani tergerak untuk menolong sauadara di Palestina.

    "Kemanusiaan tidak pernah mengenal tempat, waktu, dan batas negara. Dengan melihat kondisi Palestina sekarang ini, kami ingin menyampaikan kasih sayang dan kepedulian kami kepada warga Palestina. Selain itu, kita sebagai bangsa Indonesia sangat berutang budi dengan bangsa Palestina sebagai negara pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia," ucan Nandang.

    Bantuan kemanusiaan yang dihimpun akan disalurkan melalui ACT dalam bentuk makanan siap santap Humanity Food Truck Palestina dan Sumur Wakaf Palestina. Lewat acara bertajuk "Solidaritas Rabbani untuk Palestina bersama ACT,". Kolaborasi kemanusiaan ini diharapkan mampu meringankan krisis ekonomi yang melanda Palestina.

    Nandang optimis Rabbani akan terus bisa berkontribusi bagi Palestina dan semua kegiatan kemanusiaan di dunia bahkan Indonesia.

    "Saudara kita yang sedang mendapatkan ujian, kami selalu berdoa agar selalu dikuatkan. Mohon doanya juga agar Rabbani tetap bisa berkontribusi bagi bangsa dan agama serta kemanusiaan," pungkasnya. (*)

    Oleh: ridwan / rid

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Sebanyak 78 Wisatawan Reaktif Rapid Test dalam Operasi Gabungan
    Ridwan Kamil Resmikan Masjid dan Graha HMI Bandung
    Masyarakat Cinta Rasulullah SAW Kecam Keras Pembuatan Karikatur Nabi Muhammad
    Menekan Penyebaran Covid-19 di Masa Libur Panjang
    Tinjau Kawasan Puncak saat Libur Panjang, Wagub Jabar Turut Periksa Wisatawan di Perbatasan
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Pos Indonesia kanan

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads