Pos Indonesia

Hot News


Inspirasi


  • Dirgahayu Sat Linmas ke-58
    Dirgahayu Sat Linmas ke-58

    NEGARA Republik Indonesia lahir melalui perjuangan bangsa dan pahlawannya yang melepaskan diri dari penjajahan dan sejajar dengan bangsa di dunia.

    Formasi Minta Pemprov Tak Selenggarakan Kirab Budaya di Cirebon
    Abdul Basir Audiensi Formasi dengan pemerintah Jawa Barat

    Formasi Minta Pemprov Tak Selenggarakan Kirab Budaya di Cirebon

    • Senin, 3 Februari 2020 | 19:00:00 WIB
    • 0 Komentar

    JuaraNews, Bandung- Forum Ormas Islam Siaga Ummat (Formasi) meminta kegiatan Kirab Budaya dan Lintas Agama Provinsi Jawa Barat yang rencananya akan digelar di Cirebon pada 1 September 2020 mendatang tidak diselenggarakan.

     

    Koordinator Formasi, Iwan mengatakan rencana kegiatan tersebut berpotenis mengandung kesyirikan. Karena banyak menampilkan parade dari berbagai agama yang dikhawatirkan dapat mencampuri aqidah umat Islam.

     

    "Kami khawatir ini akan menjadi campurnya aqidah, bahwa acara-acara seperti inilah justru yang akan menghancurkan sendi-sendi aqidah umat Islam," kata Iwan saat beraudiensi dengan Pemprov Jabar di Ruang Papandayan Gedung Sate, Jalan Diponegoro Kota Bandung, Senin (3/2/2020).

     

    Karena itu, lanjutnya, pihaknya memohon kepada Wakil Gubernur Jabar untuk membatalkan Kirab Budaya tersebut. Iwan menjelaskan, umat Islam tidak anti budaya, hanya saja dalam kegiatan itu ada parade agama yang ditakutkan dapat merusak aqidah umat Islam.

     

    "Kami tidak anti budaya, kami ini orangnya berbudaya, kami tidak anti budaya tapi kami ingin berusaha menjadi orang yang bersih aqidahnya," jelasnya.

     

    Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Dispudpar) Jabar Dedi Taufik menyampaikan bahwa dalam acara Kirab Budaya di Cirebon, pihaknya hanya memfasilitasi rangkaian ulang  tahun Cirebon yang jatuh pada 1 Muharam yang bertepatan pada 1 September 2020.

     

    Selain itu, Dedi menyebut, pihaknya belum mengetahui secara rinci kegiatan tersebut. Karena itu, pihaknya akan melakukan koordinasi dengan berbagai pihak terkait.

     

    "Infomasi yang tadi apakah isinya tentang apa? setahu saya di Cirebon isinya biasa saja, festifal budaya dari masing-masing kecamatan tidak kepada pendekatan keagamaan, lebih mengakat budaya lokal," ujar Dedi.

     

    Menanggapi tuntutan audiensi Formasi tersebut, Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum menyatakan bahwa akan mengkaji lebih dalam terkait kegiatan Kirab Budaya di Cirebon.

     

    "Nanti kita akan rapatkan lagi, Insya Allah secepatnya hasilnya akan kami beritahu," tutupnya. (*)

    Oleh: abdul basir / bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    500 Orang Ikut Swab Test di Balai Kota, di Antaranya Warga Sekitar Kawasan Secapa AD
    Dokter Reisa: Penanganan Korban Kekerasan Selama Pandemi Harus Lebih Cermat
    Sebagian ke Secapa TNI AD, Ratusan Ikan dari Ambon Diterbangkan ke Jakarta
       Banjir Rendam Delapan Desa di Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara.            
    Pengawasan Kota Bandung Diperketat, Lanjutkan AKB
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Imani Center

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads