free hit counter code Komisi V Minta Pelaksanaan PPDB 2023 Dievaluasi - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter

Editorial


    Hot News


    • Cegah Hoaks di Pilkada Serentak
      Cegah Hoaks di Pilkada Serentak
      • 19 Juli 2024 | 14:49:00 WIB

      JELANG pilkada serentak pada November 2024, berpotensi terjadi penyebaran hoaks atau informasi bohong.

    Opini


      Komisi V Minta Pelaksanaan PPDB 2023 Dievaluasi

      Komisi V Minta Pelaksanaan PPDB 2023 Dievaluasi

      JuaraNews Bandung- Komisi V DPRD Jawa Barat meminta Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemdikbud Ristek) untuk melakukan evaluasi pelaksanaan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2023.

       

      Wakil Ketua Komisi V DPRD Jawa Barat Abdul Hadi Wijaya mengatakan berdasarkan evaluasi PPDB untuk SMK, SMA dan SLB di 2023 masih banyak terjadi kebocoran. “Klasik sebenarnya. Saya belum melihat ada pergeseran serius dalam penanganannya,” katanya, Senin (10/7/2023).

       

      Dia berharap, pemerintah pusat melalui Kemdikbud agar pendidikan di Indonesia dapat berjalan sesuai harapan dan tidak ada lagi kecurangan-kecurangan, memanfaatkan celah dari lemahnya sistem PPDB.

       

      “Konsep PPDB yang dicanangkan kementerian, perlu evaluasi besar di tingkat pusat. (Sebab) Kami dari Komisi V melihat, belum ada perbaikan yang signifikan (dari tahun ke tahun),” katanya.

       

      Dia mencontohkan, seperti jalur prestasi melalui nilai raport. Ternyata ada perbedaan standardisasi antar sekolah di SMP, sehingga anak yang sejatinya pintar tetapi karena sekolahnya tidak ‘royal’ terhadap nilai kata dia, akhirnya berujung menyulitkan anak masuk ke sekolah sesuai keinginannya. Tidak hanya itu, jalur prestasi dari olahraga juga nilainya belum baku karena ada perbedaan apresiasi antara jalur KONI dan KORMI.

       

      Belum lagi sistem zonasi, yang kuotanya hampir 50 persen di tiap sekolah. Sejauh ini dari hasil pemantauan Komisi V kata Hadi, banyak orangtua yang mengakali dengan pindah alamat sementara ke dekat sekolah dimana mereka inginkan.

       

      “Ternyata banyak yang mengakali pindah KK (Kartu Keluarga). Setelah masuk (sekolah), kembali ke alamat lama. Secara hukum ini tidak ada yang dilanggar. Tapi banyak dikeluhkan. Sekolah juga tidak bisa melakukan pengecekan, karena tidak ada kewenangan. Ini harus jadi bahan evaluasi,” ucapnya.

       

      Paling parah kata Hadi, adanya dugaan jual beli kursi di sekolah. Celah ini muncul karena tidak ada standar baku akan jumlah kursi tiap kelas di masing-masing sekolah. Rerata kata dia, sekolah menyediakan 32-36 kursi di tiap kelas. Namun, dalam PPDB mereka hanya menyertakan kuota 32 kursi. Sementara sisa empat kursi, terindikasi diperjualbelikan.

       

      “Ada indikasi dijualbelikan. Makanya harus disebutkan sejak awal. Kalau ruang kelas ada 36 kursi, ya 36 sejak awal. Inspektorat (Kemdikbud), harus ada pengontrolan bahwa jumlah siswa yang masuk (PPDB) dan hadir harus sama," tambahnya

       

      "Ini masih banyak terjadi, termasuk (siswa) titipan. Saya komunikasi dengan komite sekolah, praktisi pendidikan, kepala sekolah, ternyata masih ada pejabat tertentu (memanfaatkan) fasilitas yang ada,” tandasnya. (*)

      bas

      0 Komentar

      Tinggalkan Komentar


      Cancel reply

      0 Komentar


      Tidak ada komentar

      Berita Lainnya


      Komisi V Terima Kunker DPRD Ciamis soal PPDB
      Sekretariat Dewan Terima Kunjungan DPRD Kalsel
      Komisi II Ingin Jabar Tiru Calender of Even Yogyak
      Perda Ekonomi Kreatif Buka Peluang Usaha Mikro
      Samsat DKI Jakarta Jadi Penopang PAD Jabar