blog counter

Jembatan Putus Akibat Banjir dan Longsor, Ribuan Warga Gelarpawitan, Cianjur Terisolasi

  • Kamis, 10 November 2022 | 11:02:00 WIB
  • 0 Komentar


Jembatan Putus Akibat Banjir dan Longsor, Ribuan Warga Gelarpawitan, Cianjur Terisolasi
Jembatan penghubung antardesa dari Desa Gelarpawitan menuju ibu kota kecamatan terputus dan hanyut diterjang banjir. (istimewa)

JuaraNews, Cianjur – Bencana banjir dan longsor yang menerjang Desa Gelarpawitan, Cidaun, Cianjur mengakibatkan lebih dari 4.000 warga terisolasi. Bencana itu telah mengakibatkan terputusnya jembatan penghubung dengan ke ibu kota kecamatan.


Kepala Desa Gelarpawitan, Heri Kuswanto mengatakan, bencana banjir dan tanah longsor yang menerjang wilayahnya membuat jembatan penghubung antardesa menuju ibu kota kecamatan terputus dan hanyut diterjang banjir. Bencana itu akibat meluapnya air sungai setelah hujan berintensitas tinggi mengguyur wilayah itu.


"Ada sekitar 4.700 jiwa atau warga yang saat ini terisolasi. Seluruh aktivitas keseharian sosial, pendidikan dan ekonomi warga lumpuh," kata Heri, Rabu (9/11/2022).


Saat ini, kata Heri, ribuan warga bertahan dengan memanfaatkan ketersediaan bahan pangan yang ada.


"Ketersediaan pangan mulai menepis, jika harus memaksakan untuk menyeberangi sungai kondisinya tidak memungkinkan karena debit air masih cukup besar sehingga berbahaya jika dilintasi," katanya.


Disebutkan Heri, dari delapan RW yang ada di desanya, sebanyak lima RW terdampak bencana banjir dan longsor.


"Lima ke RW an yang terdampak di antaranya RW 2, 3, 4, 5, dan 6. Sebanyak 14 rumah warga rusak dan penghuninya sementara diungsikan ke lokasi yang lebih aman. Belasan hektar sawah siap panen rusak diterjang banjir, selain itu fasilitas umum, seperti jembatan, masjid dan sekolah juga terdampak," katanya.


Heri meminta segera adanya bantuan sandang dan pangan bagi ribuan warga yang terdampak, karena terdapat puluhan anak usia batita dan balita.


"Yang dibutuhkan warga saat ini pakaian layak, makanan siap saji, dan obat-obatan. Terutama kebutuhan bagi anak-anak, karena cukup banyak yang masih usia batita dan balita," kata dia.


Sementara itu, Kapolsek Cidaun AKP Munawir mengatakan jajarannya telah berkoordinasi dengan unsur TNI dan pemerintahan kecamatan dalam upaya penanganan, terutama dalam pendistribusian bahan pangan.


"Kita keterbatasan alat, karena dibutuhkan alat berat untuk mengevakuasi material longsoran dan banjir. Secara bertahap juga kita distribusikan bahan pangan untuk memenuhi kebutuhan warga yang terisolasi," ucap Munawir sebagaimana dirilis iNews.id.(*)

Aep

0 Komentar
Tinggalkan Komentar
Cancel reply
0 Komentar
Tidak ada komentar
Berita Lainnya
Jabar Bergerak Bantu Kebutuhan Lapangan Korban Gempa Cianjur
Densus 88 Amankan Terduga Teroris dari Empat Lokasi di Sukoharjo
Buka Road to Hakordia 2022, Ketua KPK Sebut Terima 268 Laporan Dugaann Korupsi di Jatim
Jabar Saber Hoaks Berjibaku Klarifikasi Puluhan Hoaks Gempa Cianjur
Pasca Gempa Cianjur, DKPP Jabar Inventarisasi Hewan Ternak
Berita Terdahulu

Editorial


    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads