blog counter

Hot News


Opini


    Jelang Puncak Musim Hujan, BPBD Pantau 57 Titik Banjir di 27 Kabupaten/Kota

    • Sabtu, 13 November 2021 | 17:23:00 WIB
    • 0 Komentar


    Jelang Puncak Musim Hujan, BPBD Pantau 57 Titik Banjir di 27 Kabupaten/Kota
    Warga menyelamatkan barang miliknya saat bencana banjir melanda kawasan Bandung selatan, awal November 2021 lalu. (net)

    JuaraNews, Bandung - Badan Penanggulangan Bencana Daerah Jawa Barat (BPBD) Jabar mencatat di ada 57 titik banjir yang terus dipantau dan diantisipasi di 27 kabupaten/kota.

     

    Kepala Pelaksana Harian BPBD Jabar Dani Ramdan mengatakan, pihaknya berbagi peran dalam penanganan banjir dari hulu hingga hilir.

     

    “Kalau dari hulunya mulai dari pemanfaatan ruang terkendali sesuai dengan rencana tata ruang kemudian daerah kritis bisa dipulihkan dan hutan lestari oleh dinas kehutanan, dikelola lagi sungainya oleh dinas sumber daya air dan juga drainase oleh dinas perumahan dan permukiman, lalu sampahnya oleh dinas lingkungan hidup,” ujar Dani secara daring pada Jabar Punya Informasi di Gedung Sate, Jalan Diponegoro Kota Bandung, Jumat (12/11/2021).

     

    Menurut Dani, BPBD melakukan penanganan di hilir, di mana penanganan bencana itu pencegahan dan kesiapsiagaan dan tanggap darurat.

     

    “Namun kalau hari ini kita masih terjadi banjir maka kita masuk pada tanggap darurat dan saat ini BPBD sudah mengantisipasi. Pertama sudah menetapkan status Siaga Darurat atau Siaga 1 oleh Pak Gubernur ini ditandai dengan aktivasi Posko Siaga Darurat 1x24 jam, 7 hari dalam seminggu dan juga siaga TNI/Polri,” papar Dani.

     

    Pihaknya pun menyimpan alat berat di kawasan rawan bencana di Kabupaten Sukabumi wilayah selatan dan juga Garut. Garut sendiri menempati ranking kedua dari indeks rawan bencana di Jabar setelah Cianjur. Setelah Garut, ada Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Bogor. Sementara di utara, rawan bencana itu Karawang, Cirebon dan Indramayu.

     

    “Antisipasi longsor itu dari Selatan Sukabumi, Garut, Sukabumi itu menyiapkan alat berat di UPTD levelnya, tidak lagi di kantor dinas ataupun BPBD karena jaraknya cukup jauh dari BPBD,” ujarnya.

     

    Dani menambahkan, bencana hidrometrologi harus diwaspadai terlebih saat ini belum memasuki puncak musim penghujan. (*)

    Oleh: JuaraNews / jn

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Bank Dunia Perbarui Indikator Garis Kemiskinan, 13 Juta Jiwa Warga Indonesia Jatuh Miskin
    Jelang Sidang Perkara Ferdy Sambo, KY Siapkan Safe House untuk Hindari Intimidasi Pada Hakim
    Lindungi Hakim yang Sidangkan Perkara Sambo, KY Siapkan Skema Perlindungan
    Emak-emak Kejar Guru Ngaji yang Diduga Cabul Hingga ke Polsek
    Evakuasi Jasad Anggota MIT Poso yang Tewas Dalam Baku Tembak Terkendala Medan Berat
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads