free hit counter code Sistem Drive Thru Percepat Vaksinasi Covid-19 di Depok - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
Sistem Drive Thru Percepat Vaksinasi Covid-19 di Depok
(humas pemprov jabar) Ketua TP PKK Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil saat meninjau sentra vaksinasi Covid-19 di Kampus Universitas Indonesia, Kota Depok, Kamis (1/4/2021).

Sistem Drive Thru Percepat Vaksinasi Covid-19 di Depok

JuaraNews, Depok - Ketua TP PKK Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil meninjau sentra vaksinasi Covid-19 di Kampus Universitas Indonesia (UI), Kota Depok, Kamis (1/4/2021).

 

Dia pun mengapresiasi penerapan sistem drive thru di sentra vaksinasi tersebut. "Pelaksanaan vaksinasi di sini aman, nyaman, cepat dan efektif karena menggunakan sistem drive thru," kata Atalia.

 

Dalam pelaksanaan vaksinasi, target sasaran yakni lansia terlihat antusias. Mereka mayoritas datang menggunakan kendaraan dan diantar oleh keluarga. Target sasaran yang tidak memiliki kendaraan pribadi pun tetap dapat menjalani penyuntikan vaksin karena penyelenggara menyediakan layanan antar jemput yang bekerja sama dengan perusahaan transportasi.

 

"Yang paling keren di sini ada kolaborasi dengan pihak lain seperti taksi Blue Bird, ada antar-jemput bagi lansia yang akan divaksin," ujar Atalia.

 

Sentra vaksinasi yang sudah dimulai sejak 25 Maret 2021 ini digelar di gedung parkir kampus yang cukup luas sehingga meminimalisir kerumunan. Atalia mengatakan, sentra vaksinasi merupakan salah satu upaya untuk percepatan vaksinasi Covid-19.

 

"Sesuai arahan Pak Gubernur harus membuat sentra vaksinasi. Terima kasih kerja sama yang baik antara UI dan XL," ucapnya.

 

Atalia berharap, sentra vaksinasi dengan sistem drive thru ini dilakukan juga pada saat penyuntikan untuk masyarakat umum.

 

"Saya harap target kita bisa sampai ke kategori masyarakat umum dengan drive thru ini, tapi yang pertama memang lansia dulu," katanya.

 

"Mudah-mudahan sentra vaksinasi seperti ini juga bisa hadir di daerah lain di Jabar agar target cepat tercapai," imbuhnya.

 

Program vaksinasi merupakan bentuk ikhtiar pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19. Untuk itu vaksinasi menjadi kewajiban yang harus diikuti oleh seluruh masyarakat yang memenuhi kriteria.

 

"Jangan sampai vaksin sudah siap tapi masyarakat tidak datang, jadi mari saling memahami karena ini adalah bentuk bela negara," kata Atalia. (*)

jn

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


Bey Pastikan Jurusan IPA/IPS Masih Ada di Jabar
PDIP, Golkar & PKS Segera Bahas Calon Bupati
Kantongi 5 Calon Wakil RK, Emil-Ono Paling Tinggi
PGA Unpad Beri Kontribusi Dana Abadi Rp 167 Juta
Ingatkan ASN Jaga Netralisasi Jelang Pilkada 2024

Editorial



    sponsored links