Hot News


Opini


  • Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat
    Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat

    TERKAIT penataan ruang, amanat Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja memang berbeda dengan amanat UU 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

    Vaksin Covid-19 Sudah Tiba, Pemprov Jabar Ketatkan Pengawasan Distribusi ke 27 Kabupaten/Kota

    • Rabu, 24 Februari 2021 | 18:32:00 WIB
    • 0 Komentar


    Vaksin Covid-19 Sudah Tiba, Pemprov Jabar Ketatkan Pengawasan Distribusi ke 27 Kabupaten/Kota

    JuaraNews, Bandung – Pemprov Jabar memastikan distribusi vaksin Covid-19 ke kabupaten/kota mendapat pengawasan ketat. Tujuannya supaya mutu vaksin tetap terjaga sampai digunakan masyarakat.


    Ketua Divisi Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Jabar Marion Siagian menyampaikan, pihaknya baru menerima vaksin Covid-19 pada Senin (22/2/2021). Jumlah vaksin Covid-19 yang diterima Pemprov Jabar sebanyak 127.070 vial dengan ekuivalen 1 vial 9 dosis. Saat ini, vaksin tersebut sedang didistribusikan ke kabupaten/kota.

    "Vaksin sudah sampai di Gudang Farmasi Provinsi. Pendistribusian ke 27 kabupaten/kota masih dilakukan," kata Marion.

     

    Pendistribusian vaksin Covid-19 dari Provinsi Jabar ke 27 daerah dilakukan sesuai standar prosedur operasional (SOP) Kementerian Kesehatan serta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Marion mengatakan, rantai dingin menjadi fokus utama dalam pendistribusian. Vaksin Covid-19 didistribusikan menggunakan kendaraan berpendingin cold box atau vaccine carrier.

     

    "Pengamanan dan distribusi sudah terkoordinasi dengan Polri dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan yang membantu distribusi ke kabupaten/kota," tutur Marion.

     

    Jumlah sasaran vaksinasi tahap II di Jabar sekitar 6,6 juta orang. Rinciannya, ada 4.403.984 lansia yang jadi target, sementara petugas publik 2.195.215 orang.

    Marion menjelaskan, dalam vaksinasi tahap II, Sumber Daya Kesehatan (SDM) Kesehatan yang belum jalani vaksinasi dan lansia menjadi sasaran utama. Setelah itu, baru pelayan publik.

     

    "Prioritas SDM Kesehatan yang belum disuntik vaksin, lalu lansia dan pelayan publik. Semua sasaran akan divaksin, namun menunggu giliran disesuaikan dengan ketersediaan vaksin," ucapnya.

     

    Selain memastikan mutu vaksin Covid-19 terjaga selama pendistribusian, tempat pelayanan vaksinasi di kabupaten/kota sudah disiapkan. Demikian juga dengan tenaga vaksinator terlatih.

     

    "Faskes (fasilitas kesehatan) pelaksana vaksinasi sudah siap, begitu juga vaksinator di lapangan. Kabupaten/kota sudah membuat perencanaan untuk vaksinasi massal di daerah masing-masing," kata Marion.

     

    Vaksinasi massal digelar untuk memperluas cakupan sasaran dan mempercepat penyuntikan vaksin. Selain itu, Marion mengatakan bahwa skenario penyuntikan vaksin Covid-19 di daerah terdampak banjir sudah disiapkan.

     

    "Vaksinasi di daerah banjir tetap dilaksanakan dengan membuat strategi memindahkan tempat pelayanan ke faskes yang tidak terdampak banjir atau dilakukan di tempat pengungsian dengan pengawasan tim medis yang kompeten," tuturnya. (*)

    Oleh: JuaraNews / bar

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Anggota DPRD Yod Mintaraga Hadiri Reuni SMP Negeri Ciawi
    Wapres Ma’ruf Amin: Jadikan Monumen sebagai Pelajaran Bangsa
    Di Bawah Rintik Hujan, Suasana Haru Selimuti Peresmian Monumen Pahlawan COVID-19 Jabar
    Pemprov Jabar Konsisten Dorong Penyerapan Tenaga Kerja Disabilitas
    Wapres Ma’ruf Amin: Jadikan Monumen Covid-19 sebagai Pelajaran Bangsa
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Iklan DPRD KBB Hari Pahlawan 2021

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads