blog counter

Hot News


Opini


    Bjorka Aktif Lagi, Sindir Pemerintah dan Dark Tracer

    • Kamis, 15 September 2022 | 14:47:00 WIB
    • 0 Komentar


    Bjorka Aktif Lagi, Sindir Pemerintah dan Dark Tracer
    Akun telegran Bjorka yang kembali aktif Kamis pagi, 15/9/2022. (Foto: Ist)

    Jakarta, Juaranews – Polisi mengamankan seorang pemuda asal madiun yang diduga sebagai Bjorka pada Rabu (14/9/2022). Namun di tengah upaya yang dilakukan polri itu, tiba-tiba, pagi tadi Kamis (15/8/2022) Hacker Bjorka kembali aktif melalui telegram.

    Dalam akun telegramnya, setelah beberapa lama menghilang, ia seolah melontarkan perntanyaan pada pemerintah Indonesia.

    “Pemerintah Indonesia mencariku?" tulisnya pada jam 09.36 wib.

    Selain itu beberapa menit kemudian, Akun Bjorka pun kembali bersuara. Ia menyinggung soal penangkapan pemuda Madiun yang diduga sebagai dirinya sembari menampilkan screeshoot pemberitaan sebuah media massa tentang penangkapan itu.

    "Anak ini sekarang ditangkap dan diinterogasi oleh pemerintah Indonesia. Untuk orang Dark Tracer, ini adalah dosa kalian menyediakan layanan palsu ke pemerintah Indonesia dan memberikan informasi yang salah kepada para idiot," tulisnya sambil mengutip berita media online.

    Sebagaimana dirilis banyak media, Tim Cyber Mabes Polri mengamankan seorang pemuda asal Madiun bernisial MAH pada Rabu, (14/9/2022) pukul 18.30 Wib. Pemuda asal Madiun itu dibawa ke Mapolsek Dagangan, Madiun dan diperiksa hingga pukul 01.30. Kini pemuda berusia 21 tahun itu diamankan di Polres Madiun.

    Berdasarkan informasi yang dihimpun, pemuda tersebut ditangkap karena diduga mengetahui tentang hacker atau peretasan data.

    Adapun Dark Tracer yang juga disindir akun telegram Bjorka, merupakan platform yang memberikan informasi tentang dark web termasuk kebocoran data.

    Ihwal penangkapan MAH itu, Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo membenarkan bahwa polisi telah menangkap satu orang dari Madiun berinisial MAH. Namun kepolisian masih belum bisa menyimpulkan apakah pria berinisial 21 tahun itu adalah peretas Bjorka.

    “Belum disimpulkan seperti itu (peretas) karena masih didalami tim khusus. Saya tidak berkompeten menjelaskan sebelum tim khusus nanti telah selesai bekerja,” kata Dedi saat dihubungi, Kamis, 15 September 2022.

    Selain itu, Dedi juga membantah rumor penangkapan lain di Cirebon.

    “Saat ini baru satu,” katanya

    Mengenai upaya pemerintah dalam menanggulangi peretasan data yang dilakukan oleh Bjorka ini, Dedi menjelaskan bahwa saat ini tim khusus yang dibentuk Menkopolhukam, yang terdiri dari Polri, Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Kemenkominfo, serta Badan Intelijen Negara (BIN), masih bekerja mendalami penangkapan di Madiun.

    Aep

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Rangkaian HUT Ke-58, Golkar Jabar Akan Gelar Jalan Sehat Berhadiah Umroh
    Wapres: Stunting Ganggu Raihan Produktifitas Anak ketika Dewasa
    Jaksa Tuntut Indra 15 Tahun Penjara dan Denda Rp10 Miliar
    Tak Hanya Rekening Lukas Enembe, Rekening Yulce Wenda, Istri Lukas, pun Diblokir KPK
    Diperiksa Sebagai Saksi, Istri dan Anak Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan KPK
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads