blog counter

Hot News


Opini


    APK di Jabar Masih Rendah, Atalia Harap Semakin Banyak Anak Bersekolah di PAUD



    APK di Jabar Masih Rendah, Atalia Harap Semakin Banyak Anak Bersekolah di PAUD
    Bunda PAUD Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil saat meresmikan Sekretariat Pokja Bunda PAUD Kabupaten Kuningan di Kuningan, Jawa Barat, Rabu (26/1/2022). (humas pemprov jabar)

    JuaraNews, Kuningan - Peran Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sangat penting untuk masa depan anak-anak Jabar. Anak-anak bisa mendapatkan pendidikan yang tepat untuk mengembangkan potensi diri sejak dini.

     

    Karena itu, perlu adanya dorongan agar lebih banyak orang tua yang menitipkan anaknya ke PAUD. Pasalnya, Angka Partisipasi Kasar (APK) di Jabar masih relatif rendah dibandingkan dengan beberapa provinsi di Pulau Jawa lainnya.

     

    Hal ini dikatakan Bunda PAUD Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil saat meresmikan Sekretariat Pokja Bunda PAUD Kabupaten Kuningan di Kuningan, Rabu (26/1/2022).

     

    "Terkait dengan PAUD, saya ada kegelisahan terkait dengan bagaimana saat ini pekerjaan rumah (PR) kita masih sangat banyak terkait dengan bagaimana APK kita agar bisa meningkat. Jadi, PR kita adalah bagaimana supaya APK itu anak-anak yang mau bersekolah di PAUD," kata Atalia.

     

    Menurut Atalia, periode usia 0-10 tahun merupakan masa tumbuh kembang anak dari sisi fisik maupun otak. Maka agar bisa berkembang dengan baik, perlu diasah secara rutin. Khusus anak-anak usia dini, cara pengajarannya pun cukup unik. Karena anak-anak usia dini harus diberikan pembelajaran yang menarik dengan cara bermain sambil belajar.

     

    "Kita tahu bahwa anak itu memiliki hal yang unik. Mereka ini suka meniru, mereka ini selalu ingin tahu, mereka ini spontan, mereka ini selalu ingin mencoba," kata Atalia.

     

    "Dan bagaimana melatih cara mereka bergaul, bermain itu di dalamnya tentu harus kreatif. Ini membuat mereka menjadi jangka panjang," imbuhnya.

     

    Agar tumbuh kembang anak usia dini bisa maksimal, dibutuhkan guru PAUD. Menurut Atalia, ada satu kompetensi dari guru yang tidak semua orang tua memilikinya, yakni pedagogik atau keterampilan tenaga pendidik dalam mendidik anak didiknya. Salah satu contoh kemampuan ini adalah bagaimana mengetahui tumbuh kembang anak.

     

    Tenaga pendidik juga memiliki metode pengajaran khusus untuk menyeimbangkan antara otak kanan dan kiri. Kemudian juga memiliki metode agar pertumbuhan motorik kasar dan halus bisa seimbang.

     

    "Lalu kenapa harus PAUD? Kita tahu bahwa seorang guru PAUD memiliki kompetensi yang luar biasa. Tidak hanya profesional, tapi mereka memiliki kemampuan pedagogik," ucap Atalia.

     

    Guna mendukung pendidikan usia dini, maka dilakukan peresmian Sekretariat Pokja Bunda PAUD di Kabupaten Kuningan. Dengan adanya sekretariat ini, harapannya, bisa bermanfaat bagi perkembangan pendidikan anak usia dini di Jawa Barat, khususnya Kabupaten Kuningan.

     

    "Yang paling penting adalah pada hari ini rasa syukur saya atas hadirnya sekretariat Pokja Bunda PAUD untuk Kabupaten Kuningan. Bisa mampu memberikan banyak kebaikan bagi masa depan anak-anak usia dini kita," jelasnya.

     

    Dalam acara itu, Atalia juga meresmikan Sekretariat Karang Taruna Kabupaten Kuningan sekaligus menyerahkan motor layad rawat.

     

    "Tentu saja saya juga mengucapkan selamat atas hari ini di-launching Sekretariat Forum Karang Taruna. Mudah-mudahan memberikan berkah dan kebermanfaatan bagi kita semua. Juga ada tanda cinta untuk Jabar Bergerak Provinsi kepada Jabar Bergerak Kuningan," pungkas Atalia. (*)

    jn

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Bank Dunia Perbarui Indikator Garis Kemiskinan, 13 Juta Jiwa Warga Indonesia Jatuh Miskin
    Jelang Sidang Perkara Ferdy Sambo, KY Siapkan Safe House untuk Hindari Intimidasi Pada Hakim
    Lindungi Hakim yang Sidangkan Perkara Sambo, KY Siapkan Skema Perlindungan
    Emak-emak Kejar Guru Ngaji yang Diduga Cabul Hingga ke Polsek
    Evakuasi Jasad Anggota MIT Poso yang Tewas Dalam Baku Tembak Terkendala Medan Berat
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads