free hit counter code Marak Hoax Vaksin Covid-19, dr Reisa Imbau Masyarakat Cari Informasi di Sumber Resmi - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
Marak Hoax Vaksin Covid-19, dr Reisa Imbau Masyarakat Cari Informasi di Sumber Resmi
(net) Juru Bicara Pemerintah dan Duta Perubahan Perilaku, dr. Reisa Broto Asmoro

Marak Hoax Vaksin Covid-19, dr Reisa Imbau Masyarakat Cari Informasi di Sumber Resmi

  • Senin, 25 Januari 2021 | 18:22:00 WIB
  • 0 Komentar

 

JuaraNews, Jakarta - Juru Bicara Pemerintah dan Duta Perubahan Perilaku, dr. Reisa Broto Asmoro mengimbau masyarakat untuk mencari informasi tentang vaksinisasi Covid-19 dari sumber resmi.


Hal itu, katanya, seiring beredarnya informasi vaksinisasi Covid-19 yang sangat cepat, salah satunya berita hoaks bisa tersebar ke ribuan orang melalui berbagai platform media.


"Kita bisa menemukan bahwa berita yang paling benar tentang vaksinasi Covid-19 yang berasal dari sumber resmi yang mengutip dari para ahli di bidangnya. Berita dari sumber resmi ini sudah diverifikasi secara ilmiah dan akademis,” katanya di Jakarta, Senin (25/1/2021).

 

Menurutnya, Hoaks berefek pada biasanya informasi sehingga menutupi informasi valid dari sumber-sumber resmi sehingga memperkeruh keadaan dan menimbulkan keresahan. Banyaknya informasi-informasi salah atau hoaks bisa menimbulkan keresahan di masyarakat.

 

Penyebarannya pun sangat cepat, satu hoaks bisa tersebar ke ribuan orang melalui berbagai platform media. Bahkan, hampir tiap hari ditemukan hoaks, seolah menyebar hoaks sudah menjadi kebiasaan.

 

"Mudahnya akses konsumsi dan produksi informasi melahirkan dunia yang penuh dengan informasi. Saat ini, kita tidak hanya menghadapi pandemi Covid-19 saja, namun juga infodemi yang berisikan hoaks," katanya.

 

Seperti baru-baru ini beredar di media sosial Facebook, sebuah postingan berupa foto seorang bayi. Postingan diiringi dengan narasi yang mengklaim bahwa bayi tersebut merupakan korban vaksinasi Covid-19.

 

Berdasarkan penyelidikan Kementerian Komunikasi dan Informatika dengan penelusuran melalui google search image, foto tersebut pernah diunggah pada 17 September 2016 dan tidak ada kaitannya dengan vaksin Covid-19.

 

Postingan tersebut baru satu dari sekian banyak hoaks tentang vaksin Covid-19 yang beredar dan berasal dari sumber-sumber informasi yang tidak resmi serta tidak terpercaya. Terkait pandemi Covid-19, sejak pandemi diumumkan pada Maret 2020, sumber informasi resmi pemerintah adalah situs covid19.go.id dan media sosial resmi adalah akun dengan nama lawan Covid-19.

 

"Kita bisa menemukan bahwa berita yang paling benar tentang vaksinasi Covid-19 yang berasal dari sumber resmi yang mengutip dari para ahli di bidangnya. Berita dari sumber resmi ini sudah diverifikasi secara ilmiah dan akademis," jelas Reisa.

 

"Kita bisa temukan semua informasi tentang penanganan pandemi termasuk 3T dan 3M. Kemudian pemulihan ekonomi nasional, dan yang terkini adalah berita perkembangan program vaksinasi Covid-19," tambahnya.

 

Menurut Reisa, penyebaran hoaks berefek pada biasnya informasi sehingga bisa menutupi informasi-informasi yang valid dari sumber-sumber resmi sehingga memperkeruh keadaan dan menimbulkan keresahan di masyarakat. Karenanya, Reisa mengajak untuk melawan dan memerangi hoaks dan memberikan langkah mudah dalam membuktikan hoaks. (*)

bas

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


KK yang Dekat Sekolah Dicek Petugas ke Lapangan
Janji Sekda Herman, Tahun Ini Akselerasi Penurunan
Sekda Herman: Pemprov Jabar Belum Jadi Provinsi Te
Yod Mintaraga: Jawa Barat Butuh Formula Baru dalam
Bey Bakal Sanksi ASN Jika Terlibat Judi Online

Editorial



    sponsored links