free hit counter code Pemkot Kejar Target Penurunan Stunting 17 Persen - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter

Hot News


  • Dewan Dorong Sosialisasi PLKA di KBB
    Dewan Dorong Sosialisasi PLKA di KBB
    • 29 Februari 2024 | 11:01:00 WIB

    KOMISI II DPRD Provinsi Jawa Barat menyebutkan Laboratorium Kimia Agro di SPBBPTP Dan Holtikultura Kabupaten Bandung Barat.

Opini


    Pemkot Kejar Target Penurunan Stunting 17 Persen

    Pemkot Kejar Target Penurunan Stunting 17 Persen

    • Kamis, 23 November 2023 | 16:17:00 WIB
    • 0 Komentar

    JuaraNews Bandung - Pemkot Bandung terus berupaya untuk menurunkan angka stunting. Pasalnya, pada tahun 2023, Pemkot Bandung mengejar target prevalensi stunting sebesar 17 persen. 

     

    "Sebetulnya target kita tahun 2023 itu 17 persen, dari balita kurang lebih sekitar 106 ribu," kata Penjabat Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono, di sela-sela monitoring Posyandu Sakura 01 Kecamatan Sukasari, Kamis (23/11/2023).

     

    Bambang menambahkan, Pemkot Bandung terus tancap gas untuk menurunkan angka stunting. Salah satu upayanya dengan rutin penimbangan hingga pengukuran balita.

     

    "Ibu hamil atau orang tua bisa melihat perkembangan balita. Ini menjadi sebuah keunggulan, tentunya motivasi pemerintah untuk menurunkan angka stunting," bebernya. 

     

    Ia mengungkapkan, kegiatan rutin di posyandu wajib untuk mengukur perkembangan anak. Sehingga bisa di monitor untuk ke depannya lebih baik. 

     

    "Ini lakukan monitoring di level posyandu. Melakukan kegiatan rutin, penimbangan dan sebagainya," ungkap Bambang. 

     

    Bambang mengungkapkan, sejumlah program yang telah digulirkan Pemkot Bandung untuk menekan angka stunting di antaranyaTanginas (Bandung Tanggap Stunting dengan Pangan Aman dan Sehat) dan Pangersa (Program Pangan untuk Daerah Rentan Rawan Stunting). 

     

    Di tempat yang sama, Nutrisionis UPTD Puskesmas Sukasari, Arriska Amalia mengatakan, salah satu posyandu yang rutin berkegiatan yaitu Posyandu Sakura 01 Kelurahan Sukarasa.

     

    "Hari ini ada sasaran balitanya 99 balita. Kegiatan ini Alhamdulillah partisipasi masyarakatnya bagus," tuturnya. 

     

    Ia mengatakan, di wilayah kelurahan Sukarasa tercatat sekitar 6 persen yang beresiko stunting.

     

    "Di kelurahan ini, data bulan Agustus 2023, ada sekitar 6 persen dari posyandu disini," ungkapnya. 

     

    Menurutnya, pencatatan manual dianalisis kembali menggunakan aplikasi e-penting. Hal itu sebagai deteksi awal menghindari stunting. 

     

    "Pencatatan aplikasi e-penting dan manual terus kita lakukan.Setelah dilihat di aplikasi masalah balita soal gizi, seperti pendek dan sangat pendek, hingga gizi kurang dan buruk. Selanjutnya, dilakukan konseling terhadap petugas kesehatan yang ada di posyandu," ungkapnya.

     

    Selain itu, dilakukan juga sosialisasi terkait penyuluhan stunting hingga pemberian makanan tambahan terhadap balita.

     

    "Setiap bulan penyuluhan stunting, pemberian makanan tambahan balita, juga sosialisasi soal Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)," ungkapnya.(*)

    bas

    0 Komentar

    Tinggalkan Komentar


    Cancel reply

    0 Komentar


    Tidak ada komentar

    Berita Lainnya


    Dewan Dorong Sosialisasi PLKA di KBB
    BK Award DPRD Jabar Jadi Percontohan
    Ketum Rugby Jabar Gelar Rapat Agenda Rugby 2024
    Komisi II Dorong Pengembangan Komoditas Ikan Payau
    DPRD Jabar Dorong Perbaikan Sistem PPDB Zonasi

    Editorial


      Info Kota


        Inspirasi