free hit counter code Harga Beras Naik, Emak-emak Menjerit - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter

Hot News


Opini


    Harga Beras Naik, Emak-emak Menjerit

    Harga Beras Naik, Emak-emak Menjerit

    • Selasa, 20 Februari 2024 | 18:00:00 WIB
    • 0 Komentar

    JuaraNews Bandung - Harga beras di sejumalah pasar terus merangkak naik. Hal ini tentunya banyak berdampak kepada para masyarakat terutama pada perekonomian rumah tangga.

     

    Salah satunya Elis warga Bandung yang mengeluhkan harga beras naik di pasar di Kota Bandung yang mencapai Rp.16 ribu per kilogram. 

     

    “Mending yang punya penghasilan tetap masih bisa merencanakan pengeluaran kedepannya buat beli beras dari jauh-jauh hari. Kalau yang ngandelin sehari-hari, ga nentu pendapatannya ya  kan susah. Yang jelas sangat memberatkan dan sangat berpengaruh,” ucap Elis, Selasa (20/2/2024).

     

    Ia mengatakan kenaikan beras dalam 3 minggu terakhir terus melonjak dalam jangka waktu yang singkat dengan kualitas beras yang terus menurun.

     

    “Dari yang awalnya Rp14.000 langsung naik jadi Rp16.000, kalo misalkan yang naiknya ayam atau yang lain kita masih bisa tenang-tenang aja beda sama beras. Kasarnya mah punya beras lauknya bisa apa aja,” jelas Elis.

     

    Tak banyak yang bisa dilakukan melihat naiknya harga beras. Elis mengungkapkan saat ini yang bisa dilakukan hanya mengurangi porsi memasak nasi yang awalnya satu kali memasak dengan takaran sebanyak 1 kg menjadi setengah kilo agar mengurangi nasi yang tak termakan dan mengurangi pengeluaran dalam membeli beras.

     

    Tak hanya ibu rumah tangga yang terkena dampak dari beras mahal. hal tersebut juga mempengaruhi perekonomian stok grosir yang menjual beras dan kualitas beras yang mereka jual. Ari, seorang pemilik toko grosir mengatakan bahwa saat ini satu karung beras bisa mencapai Rp400.000 dengan kualitas yang tidak terlalu baik. Hal ini membuat pembeli mulai mengurangi takaran beras yang mereka beli.

     

    “Kadang jadi bingung harus jual berapa kalo harga perkarungnya aja sekarang udah segitu. Harga Rp15.000 per kilo teh jelek berasnya, kuning terus bau jadi ya dari pada jual murah tapi jelek mending sekalian yang Rp17.000 tapi lumayan, walaupun tetep jual dua-duanya juga dapat komplain dari pembeli.” ujar Ari

     

    Ia menambahkan bahwa para petani produsen beras yang ia jual pun sudah mulai menjual beras dengan harga Rp700.000 per karungnya. Bahkan seminggu belakangan ini mulai banyak beras oplosan yang ia jual tanpa sadar. Awalnya ia tak menyadari bahwa beras yang ia jual selama ini merupakan olosan hingga mendapat banyak komplain dari para pembelinya.

     

    “Pokoknya saya mah keberatan, rakyat kecil kaya kit amah menjerit” ungkap Ari.

     

    Ia sangat berharap harga beras bisa kembali stabil seperti semula agar tak merugikan penjual dan memberatkan para masyarakat. (*)

    Oleh: Natasya Salsabila / bas

    0 Komentar

    Tinggalkan Komentar


    Cancel reply

    0 Komentar


    Tidak ada komentar

    Berita Lainnya


    Pendaftaran PPK Resmi di Buka KPU Kota Bandung
    Eliya Susilowati Prof Pertama Poltekesos Bandung
    Pendakwah Harus Ikuti Perkembangan Zaman
    Braga Bakal Bebas Kendaraan Tiap Akhir Pekan
    Visi dan Misi Bacalon Bupati KBB di DPC Demokrat

    Editorial


      Info Kota


        Inspirasi