blog counter

Hot News


Opini


    Siswa Tendang Lansia di Tapsel, KPAI: Akibat Kegagalan Pola Asuh Orang Tua dan Pendidikan Karakter

    • Senin, 21 November 2022 | 09:57:00 WIB
    • 0 Komentar


    Siswa Tendang Lansia di Tapsel, KPAI: Akibat Kegagalan Pola Asuh Orang Tua dan Pendidikan Karakter
    Kasus kekerasan pelajar terhadap lansia di Tapsel disebut KPAI sebagai kegagalan pola asuh orang tua dan penerapan pendidikan karakter di sekolah (tangkapan layar)

    JuaraNews, Bandung - Sebuah tayangan video viral di media sosial. Tampak sejumlah pelajar berseragam pramuka berhenti di pinggir jalan. Dua diantaranya tampak turun dari salah satu motor berleter T dan mengajak bicara pada seorang nenek renta yang tengah berdiri di pinggir jalan.


    Namun tetiba, seorang pelajar pengemudi sepeda motor lain langsung menendang lansia tersebut hingga tersungkur. Mereka kemudian meninggalkan lansia yang belakangan diduga merupakan ODGJ.


    Viralnya, video tersebut Polres Tapanuli Selatan (Tapsel), Sumatera Utara segera menelusuri kebenaran video itu. Upaya itu ditindaklanjuti dengan mengamankan 6 pelaku yang berada dalam tayangan berdurasi 13 detik itu.


    “Tadi malam kami langsung mencari informasi kebenaran peristiwa itu. Dan itu benar terjadi di Tapanuli Selatan,” ujar Kapolres Tapsel AKBP Imam Zamroni.


    Selain itu, disebutkan Zamroni, para pelaku sudah diamankan oleh polisi pada Sabtu (19/11/2022) malam.


    “Mereka antara lain berinisial IH, ZA, VH, AR, RM dan ASH. Mereka rata-rata berusia di bawah umur dan sekarang masih berstatus sebagai saksi,” kata Zamroni Minggu, (20/11/2022).


    Kekerasan terhadap lansia di Tapsel itu pun mengundang reaksi dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Ketua KPAI, Retno Listyarti menyatakan hal itu merupakan pola asuh orang tua dan kegagalan dalam dunia pendidikan dalam menerapkan pendidikan karakter.


    "Tidak ada empati dan simpati. Selain dipengaruhi pola asuh orang tua kasus ini juga disebabkan gagalnya pendidikan karakter yang dilaksanakan oleh institusi sekolah,” cetus Retno Listyarti, Senin (21/11/2022).


    Dengan adanya kasus itu, KPAI juga merekomendasikan para orang tua murid untuk memperbaiki pola asuh terhadap anak-anaknya.


    "Para orang tua harus memperbaiki pola pengasuhan agar lebih positif dan penuh kasih sayang serta perhatian," tutur Retno Listyarti.


    Begitu juga dengan dunia pendidikan. Retno meminta Kemendikbud Ristek untuk memastikan pendidikan karakter benar-benar dilaksanakan oleh institusi sekolah di setiap tingkatan (SD-SMA).


    "Pendidikan yang diterima anak-anak tersebut gagal membentuk karakter Pancasila yang mengajarkan nilai welas asih pada sesama dan peduli pada orang-orang yang menderita atau yang diperlakukan tidak adil," ujar Retno.(*)

    Aep

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Aktivitas Semeru Meningkat, PVMBG Minta Tak Beraktivitas Dalam Radius 5 Km dan Sepanjang Sungai
    Data Sementara, Gempa Garut Sebabkan 4 Rumah dan 1 Sekolah Rusak
    Jabar Caang Terangi Empat Kecamatan di Subang
    Penanganan Pascagempa Cianjur, Wagub Jabar Usulkan Rehab Prioritas  Rumah Ibadah dan Sekolah
    Banyak Bangunan Rusak Saat Gempa Cianjur, BMKG: Kontruksi Bangunan Tak Aman Gempa
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads