blog counter

Politisi Gerindra Tanggapi Wacana Pilkada Dipilih DPRD



Politisi Gerindra Tanggapi Wacana Pilkada Dipilih DPRD

 

JuaraNews, Bandung - Wacana pilkada kembali dipilih DPRD mengemuka setelah pimpinan MPR dan Wantimpres mengusulkan agar pemilihan gubernur, walikota dan bupati yang digelar secara langsung dihapuskan. 

 

Wacana itu direspon dan ditanggapi positif oleh Wakil Ketua DPD Partai Gerindra Provinsi Jawa Barat, Ihsanudin. 

 

Menurutnya, pilkada kembali dipilih DPRD dapat meminimalisir polarisasi dan egoisme politik yang terjadi di tengah-tengah masyarakat dan dapat mengembalikan fungsi pengawasan legislatif atas eksekutif di daerah. 

 

“Apabila pilkada kembali dipilih DPRD, dimana gubernur, bupati dan walikota dipilih oleh DPRD maka hal itu bisa mengembalikan fungsi pengawasan DPRD atas kinerja eksekutif,” ungkap anggota Fraksi Gerindra DPRD Jabar ini, belum lama ini.

 

Menurutnya, jika wacana pilkada kembali dipilih DPRD bisa terwujud maka otomatis egoisme politik di tengah masyarakat yang sering terjadi di saat momentum pilkada dapat diminimalisir dan energi yang besar, termasuk uang akan jauh lebih efisien.



Selain itu, tambahnya, pilkada kembali dipilih DPRD dapat menghemat APBD dan APBN yang merupakan uang rakyat. Seharusnya anggaran bisa digunakan untuk pembangunan yang benar-benar langsung dirasakan rakyat.



“Anggaran pilkada yang besar dapat digunakan untuk membangun infrastruktur, peningkatan kesejahteraan rakyat, dan pendidikan yang lebih terasa manfaatnya secara langsung oleh rakyat. Intinya dari segi anggaran pilkada kembali dipilih DPRD bisa membuat APBN dan APBD lebih efektif dan efisien," ucapya.



Ditegaskan anggota DPRD Jabar daerah pemilihan Karawang dan Purwakarta ini, bahwa “pilkada langsung sebaiknya dikaji ulang, dan saatnya kembali ke pilkada dipilih DPRD," tandasnya lebih optimis. 

 

Alasannya, kerugian yang ditimbulkan jauh lebih besar dibandingkan kemaslahatan yang diperoleh.

 

Ihsanudin, yang juga aktivis muda Nahdlatul Ulama ini berpendapat, sebenarnya pilkada merupakan amanah reformasi yang kemudian dikukuhkan dalam undang-undang. Saat itu, diharapkan terpilih pemimpin yang aspiratif dan lebih bisa mensejahterakan rakyat. 

 

Namun fakta di lapangan menunjukkan pilkada langsung justru menimbulkan banyak kerugian, seperti maraknya politik uang yang merusak moral, menyedot biaya besar, dan menimbulkan konflik horizontal.

 

Diakui Ihsanudin, memang pilkada dipilih DPRD tidak menjamin akan menghasilkan pemimpin yang lebih baik, tidak menjamin tidak ada politik uang. Paling tidak kerugian yang ditimbulkan tidak sebesar pemilihan langsung.

 

"Bahasa kasarnya, politik uang dalam pilkada langsung merusak moralitas jutaan rakyat, tapi kalau pilkada dipilih DPRD, tentu cuma mereka yang terlibat saja yang rusak. Itu pun bisa dicegah kalau ada political will. Sebab yang lebih penting," katanya.

 

"kita tidak kehilangan ruh demokrasi, yaitu musyawarah secara mufakat. Selain itu amanah reformasi tetap terlaksana melalui pilpres dan pemilihan DPRD secara langsung,"tambahnya. (*)

bas

0 Komentar
Tinggalkan Komentar
Cancel reply
0 Komentar
Tidak ada komentar
Berita Lainnya
Aktivitas Semeru Meningkat, PVMBG Minta Tak Beraktivitas Dalam Radius 5 Km dan Sepanjang Sungai
Data Sementara, Gempa Garut Sebabkan 4 Rumah dan 1 Sekolah Rusak
Jabar Caang Terangi Empat Kecamatan di Subang
Penanganan Pascagempa Cianjur, Wagub Jabar Usulkan Rehab Prioritas  Rumah Ibadah dan Sekolah
Banyak Bangunan Rusak Saat Gempa Cianjur, BMKG: Kontruksi Bangunan Tak Aman Gempa
Berita Terdahulu

Editorial


    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads