free hit counter code Pakar Sebut Penerapan PPKM Darurat di Kota Bandung Harus Lebih Ketat - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter

Hot News


Opini


    Pakar Sebut Penerapan PPKM Darurat di Kota Bandung Harus Lebih Ketat
    Pakar Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung Irvan Afriandi. (Foto: Istimewa).

    Pakar Sebut Penerapan PPKM Darurat di Kota Bandung Harus Lebih Ketat

     

    JuaraNews, Bandung - Pakar Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung Irvan Afriandi menilai penerapan Pemberlakuan Pembatasan Masyarakat (PPKM) Darurat di Kota Bandung harus lebih ketat.

     

    Dia mengatakan, langkah yang paling tepat untuk Kota Bandung saat ini adalah melakukan pembatasan aktivitas masyarakat secara total untuk sementara waktu.

     

    “Yaitu menghentikan sementara aktivitas sosialisasi masyarakat. Maka dengan tidak ada interaksi ini sehingga virus tidak berpindah," kata Irvan dalam keterangan yang diterima, Jumat (2/7/2021).

     

    Dia menyebut, penghentian aktivitas dilakukan dalam kurun waktu dua pekan dengan mengadopsi prosedur penanganan seperti lockdown. Perhitungannya karena secara rata-rata orang yang terinfeksi virus sekitar 85 persen akan sembuh tanpa perawatan rumah sakit maka akan membaik selama 2 minggu.

     

    “Kalau semua kompak dalam 2 minggu habis, ya sudah selesai. Itu yang dilakukan oleh negara-negara lain. Seperti di New Zeland atau bahkan di Wuhan China sekalipun. Yaitu dengan dites, di-tracing lalu ditutup dan setelah itu dijaga pintunya,” ucapnya.

     

    Khusus di Kota Bandung, lanjut Irvan, situasinya sudah kritis. Sehingga memerlukan intervensi penanganan yang lebih agresif. Bahkan tidak menutup kemungkinan lebih dari aturan pemerintah pusat.

     

    “Saya menilai hal yang digariskan pemerintah pusat itu kebijakan minimum. Saya kira setidak-tidaknya mengikuti ketentuan minimal yang diatur PPKM Darurat. Kalau dari aturan itu dipandang tidak memadai untuk situasi di Kota Bandung, Pemkot Bandung bisa mengambil lebih dari itu. Artinya mengambil lebih ketat,” bebernya.

     

    Irvan mengungkapkan bahwa kunci kesuksesan untuk PPKM Darurat tersebut juga tetap bergantung pada implementasi di lapangan. “Kita sering bermasalah ketika kebijakannya bagus, tapi implementasinya di lapangan yang repot. Kemudian ini harus dilakukan secara masif dan merata," ungkapnya.

     

    Lebih lanjut, Irvan mengimbau masyarakat dan pemerintah jangan sampai gelagapan dengan kemunculan varian delta ini. Sebab, kunci utama dalam menghadapi setiap pandemi virus yakni dengan disiplin menjalankan protokol kesehatan.

     

    “Dari sisi penanganan kesehatan masyarakat, ternyata varian apapun itu cara penanganannya sama. Yaitu dengan menerapkan 5M dan 3T,” tutupnya. (*)

    Oleh: JuaraNews / jn

    0 Komentar

    Tinggalkan Komentar


    Cancel reply

    0 Komentar


    Tidak ada komentar

    Berita Lainnya


    Sukses Usaha SIUPI di Balik Moncer Karir Politik
    DPRD Soroti Penunjang Pariwisata di Kab Bandung
    Mentri Yasonna Laoly Serahkan 35 Sertifikat KIK
    Minta Pemerintah Harus Fokus  Pada Kemampuan Guru
    Haji Umuh Minta Konser Sheila On 7 Jangan di GBLA

    Editorial


      Info Kota


        Inspirasi