blog counter

Hot News


Opini


    Jenazah Bomber Mapolsek Astanaanyar, Sempat Ditolak Keluarga

    • Jumat, 9 Desember 2022 | 15:56:00 WIB
    • 0 Komentar


    Jenazah Bomber Mapolsek Astanaanyar, Sempat Ditolak Keluarga

    JuaraNews, Bandung – Jenazah pelaku bom bunuh diri di Mapolsek Astanaanyar, Agus Sujatno sempat ditolak keluarga. Penolakan itu terjadi saat pihak Rumah Sakit Bhayangkara Sartika Asih melakukan koordinasi dengan keluarga pelaku untuk penyerahan jenazah yang bersangkutan.


    “Saat Tim Forensik Rumah Sakit Bhayangkara Sartika Asih melakukan koordinasi dengan keluarga pelaku untuk penyerahan jenazah. Namun saat dihubungi, keluarga Agus sempat menolak,” ujar Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol. Ibrahim Tompo, Jumat (09/12/2022).


    Alasan penolakan atas jenazah pelaku bom bunuh diri itu, menurut Ibrahim dikarenakan Agus Sujatno merupakan seorang teroris. Namun, akhirnya pihak keluarga mau menerima penyerahan jenazah Agus untuk dipulangkan ke rumah.


    “Setelah dikomunikasikan lagi, dibujuk dan diberi pengertian oleh tim Forensik Rumah Sakit Bhayangkara Sartika Asih, akhirnya pihak keluarga pun menerima jenazah Agus untuk dipulangkan ke rumah,” papar Ibrahim.


    Mengenai status pelaku (Agus Sujatno) yang teridentifikasi merupakan seorang teroris itu, diungkapkan oleh Kapolri, Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo saat konferensi pers di TKP, Rabu (07/112/2022) lalu. Menurut Kapolri, pelaku bom bunuh diri merupakan eks Narapidana Terorisme (Napiter) yang pernah ditangkap dan dihukum 4 tahun terkait peristiwa Bom Cicendo tahun 2017.


    Dikenal Pendiam dan Baik

    Berdasarkan berbagai informasi yang terhimpun, Agus Sujatno diketahui lahir dan besar di wilayah PU, RW 11 Kelurahan Cibangkong Kota Bandung. Hal ini dibenarkan oleh Sekretaris RW 11 Kelurahan Cibangkong, Seno Prawoto.


    “Terduga pelaku (bom bunuh diri) pernah lama tinggal di Cibangkong,” kata Seno ketika dihubungi wartawan. Ia mengaku kaget ketika melihat berita tentang identitas pelaku.


    Senada dengan Seno, hal ini pun diakui oleh Darsono, yang merupakan tetangga beda RW dengan pelaku.


    Lah…, diae, khan putune temene inyong (Lah… dia khan cucunya teman saya),” ujar Darsono yang saat itu tengah ngopi sore, Kamis (08/11/2022).


    Darsono menambahkan Agus memang dilahirkan dan besar di Cibangkong serta tinggal bersama ibu dan kakeknya.


    Nek sing cilik wong tuane cerai. Agus iku tinggal karo ibu dan kakeknya. Dia disini sampe SMA atau apa… embuh, aku rak ngerti. Sama kakeknya, keluargane iku ramah-ramah. Agus juga anaknya baik, ga pernah neko-neko, setahu saya,” ujarnya sambil menepuk lembut paha rekan di sebelahnya.


    Namun, meskipun pelaku pernah tinggal di Cibangkong, para tetangga tidak pernah mengetahui aktivitasnya selepas sekolah.


    “Selepas sekolah memang Agus sudah jarang pulang ke rumah kakek dan ibunya. Dia juga ketika itu orangnya pendiam,” jelas Seno.


    Sementara itu, Supono (84) mengakui jika pelaku bom bunuh diri itu merupakan cucunya yang bernama Agus Sujatno.


    "Betul, Agus. Cucu tiri saya," ujar Supono ketika ditemui di depan kediamannya di Cibangkong, Bandung.


    Namun Supono menyatakan jika pelaku sudah lama tidak tinggal di rumahnya.


    “Si Agus udah gak di sini. udah lama, pas nikah juga nggak ngasih tahu. Hanya ngabarin aja kalau si Agus di Sukoharjo sekarang," ujarnya.(*)

    Aep

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Anggota DPRD Jabar Minta Aparat Tindak Tegas Pelaku Judi Online dan Togel
    Tinjau Komponen Biaya Haji, Rombongan Komisi VIII DPR Berangkat ke Arab Saudi
    Sebulan Terakhir, WHO Laporkan Kematian Akibat Covid Naik 20 Persen
    Status Darurat Kesehatan Belum Dicabut, WHO Sebut Covid-19 Masih Jadi Ancaman
    Megawati Usul Inggit Garnasih Jadi Pahlawan Nasional, Ridwan Kamil: Kita Proses
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads