blog counter

Hot News


Opini


    Pengusaha Warmindo Terancam Gulung Tikar Bila Harga Mie Instan Naik Tiga Kali Lipat

    • Kamis, 11 Agustus 2022 | 17:27:00 WIB
    • 0 Komentar


    Pengusaha Warmindo Terancam Gulung Tikar Bila Harga Mie Instan Naik Tiga Kali Lipat

    JuaraNews, Bandung - Pengusaha warung yang menjual mie instan atau warmindo terancam gulung tikar adanya wacana pemerintah menaikkan harga mie instan tiga kali lipat.

     

    Kabar kenaikan mie diutarakan, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo beberapa waktu menyatakan, dalam waktu dekat harga mie instan akan mengalami kenaikan hingga tiga kali lipat.

     

    Kenaikan harga tersebut akibat dampak dari perang antara Rusia - Ukraina terhadap rantai pasok bahan makanan yang tersendat ke Indonesia.

     

    Pemilik warung mie instan only you and mie yang berlokasi di Kota Bandung, Diana Indah Agustin mengatakan jika benar kenaikannya sampai tiga kali lipat tentu akan sangat memberatkan bagi para pedagang mie instan.

     

    Sebab, katanya, saat ini harga mie instan di sejumlah warung sudah mengalami kenaikan Rp500 rupiah dari harga sebelumnya. "Sekarang saja sudah naik rata-rata Rp500 dari harga sebelumnya. harga mie instan rata - rata sudah mencapai Rp3500,"ujar Diana, Kamis (10/8/2022).

     

    Diah mengaku sudah sebulan lalu kabar kenaikan harga dari mie instan tersebar. Iapun bingung mau menjual kepada pelanggan jika harga mie instan naik sampai tiga kali lipat.

     

    "Kaget juga jika sampai (naik) tiga kali lipat jadi Rp20000, saya harus jual berapa ke konsumen nantinya? ujarnya.

     

    Dengan harga sekarang saja, ujarnya, pihaknya sudah akan berencana untuk menaikan harga karena sejumlah bahan seperti cabai, minyak dan beberapa bahan pelengkap lainnya sudah lebih dulu naik.

     

    "Idealnya kan dua kali lipat, tapi masa harus jual mie rebus Rp20000 untuk satu porsinya, bisa protes nanti para konsumennya.

     

    Diana, berharap pemerintah bisa memberikan solusi yang tepat agar para pedagang tidak resah akan wacana ini. Kalaupun harus naik jangan terlalu besar.

     

    "Saya kira naik Rp500 atau maksimal Rp1000 karena jika lebih dari itu sangat berat bagi kami. Lebih bagus lagi tidak naik" tegasnya.

     

    "Saya berharap pemerintah dan pemangku kebijakan lainnya bisa segera turun tangan dan mengatasi persoalan ini" pungkasnya. (*)

     

    bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Rangkaian HUT Ke-58, Golkar Jabar Akan Gelar Jalan Sehat Berhadiah Umroh
    Wapres: Stunting Ganggu Raihan Produktifitas Anak ketika Dewasa
    Jaksa Tuntut Indra 15 Tahun Penjara dan Denda Rp10 Miliar
    Tak Hanya Rekening Lukas Enembe, Rekening Yulce Wenda, Istri Lukas, pun Diblokir KPK
    Diperiksa Sebagai Saksi, Istri dan Anak Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan KPK
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads