free hit counter code Conor McGregor Menuju Status Terhebat di Kelas Ringan - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
Conor McGregor Menuju Status Terhebat di Kelas Ringan
Conor McGregor. (wallpapertag.com)

Conor McGregor Menuju Status Terhebat di Kelas Ringan

  • Minggu, 24 Januari 2021 | 00:47:00 WIB
  • 0 Komentar

JuaraNews - Conor McGregor bisa mengalahkan status Khabib Nurmagomedov sebagai petarung UFC kelas ringan terhebat yang pernah ada dengan kemenangan atas Dustin Poirier di UFC 257. Kesempatan itu sangat terbuka bagi McGregor dalam duel ulang dengan Dustin Poirier pada Minggu (24/1/2021) dini hari WIB.

Poirier dikalahkan McGregor dalam pertarungan di UFC 178 di Las Vegas pada 2014. Malam itu di MGM Grand Garden Arena adalah waktu yang sangat singkat bagi The Notorious mengalahkan Poirier hanya dalam waktu kurang dari dua menit.

Kali ini, McGregor mengincar kinerja yang lebih baik untuk kedua kalinya, baru-baru ini bersumpah untuk menghabisi The Diamond dalam 60 detik.

Dan kemenangan kedua yang menghancurkan atas favorit penggemar memiliki potensi untuk meraih dua gelar: sabuk Kelas ringan dan petarung Kelas Ringan terbaik sepanjang masa. Akhir pekan lalu, presiden UFC Dana White mengungkapkan promosi bagi McGregor akan melawan Khabib jika kembali bertarung di UFC.

Juara Kelas Ringan UFC itu akan kembali bertarung jika salah satu dari empat pertarungan Kelas Ringan di UFC 257 melakukan sesuatu yang 'spektakuler.' Tapi jangan salah, maksudnya jika McGregor melakukan sesuatu spektakuler untuk membuat kekuatan kompetitifnya muncul lagi.

Jika McGregor membekuk Poirier dengan cara yang spektakuler, kemenangan itu kemungkinan akan menjadi pertarungan terbesar dalam sejarah UFC melawan Khabib.

Dan itu akan memberinya kesempatan untuk membalas kekalahannya di tahun 2018 dari The Eagle, yang sering kali dikaitkan dengan kurangnya fokus dan persiapan yang buruk.

Rute McGregor menuju supremasi kelas ringan sangat jelas. Tetapi sebelum dia dapat berpikir untuk kembali ke puncak divisi, dia harus terlebih dahulu melewati mantan juara yang telah memenangkan sepuluh dari 13 pertandingan terakhirnya.

Itu akan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, karena Poirier telah mengalahkan bukan hanya satu, bukan dua, bukan tiga, tapi empat mantan juara dunia sejak kalah dari McGregor.(*)

Oleh: arfan sauki / fan

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


12 Tim Ikuti Super League Euro Futsal 2024
Bey Targetkan Tim Dayung Raih 15 Emas di PON XII
Rugby Jabar Siap Raih Medali di PON Aceh-Sumut
SDN Jambean 2 Pati & SDUT BK Jepara Raih Juara MSC
PB Djarum Cetak Atlet Muda Berkarakter & Tangguh