PT POS

Hot News


Bank BJB kanan

Opini


  • Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru
    Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru

    MEMILIKI rumah merupakan impian setiap orang terlebih bagi seorang guru karena rumah termasuk kebutuhan pokok yang harus dipenuhi.

    Tim Bulutangkis China Mundur dari Thailand Open, Indonesia Merasa Diuntungkan

    • Selasa, 29 Desember 2020 | 19:04:00 WIB
    • 0 Komentar


    Tim Bulutangkis China Mundur dari Thailand Open, Indonesia Merasa Diuntungkan

    JuaraNews - Tim badminton Indonesia merasa diuntungkan keputusan mundur China dari 3 turnamen sekaligus yang digelar di Thailand karena beberapa pemain yang sebelumnya dalam daftar tunggu, kini bisa masuk drawing.

    Kepala pelatih ganda putra Indonesia, Herry Iman Pierngadi mengatakan mundurnya China membuat pasangan ganda putra muda Merah Putih yang ada di daftar tunggu antrean bisa masuk tampil di turnamen.

    "Musuh kan enggak China saja, banyak. Tapi kalau China mundur, ada dua pasangan muda saya yang di waiting list bisa main di Thailand. Pastinya ini menguntungkan buat kami," kata Herry IP seperti dilansir CNN Indonesia, Selasa (29/12).

    Dua pasangan ganda putra yang dimaksud Herry IP yakni, Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan/Pramudya Kusumawardana yang saat ini duduk di peringkat 65 dunia dan Muhammad Shohibul Fikri/Bagas Maulana di urutan 48 dunia.

    Satu ganda putra lainnya, Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin yang berada di urutan 70 dunia peringkat BWF juga masih memungkinkan untuk masuk. Leo/Daniel saat ini berada di urutan pertama daftar tunggu turnamen Thailand Open 2021.

    "Kami masih menunggu drawing seperti apa dan melihat kemungkinan pemain muda kita bisa tampil di Thailand nanti. Soal strategi nanti lihat saja di lapangan. Tapi posisi Indonesia sekarang diuntungkan karena pemain muda jadi bisa masuk," ujarnya.

    Herry IP memastikan tim badminton Indonesia tidak akan mundur dan akan tetap tampil di Thailand. Menurut rencana, tim badminton Indonesia akan terbang ke Thailand pada Senin (4/1) mendatang.

    "Khawatir sih ada, anak-anak juga pasti khawatir. Tapi Thailand kan tidak terlalu jauh. Kedua, jumlah kasus Covid-19 di Thailand ada, tapi tidak terlalu banyak, tidak termasuk yang parah seperti kita ya," sebut Herry IP.

    Sebelumnya, Presiden Asosiasi Badminton Thailand Khunying Patama memastikan tim China batal ikut bertanding ke Thailand lantaran peraturan dari pihak pemerintah China terkait pandemi.

    "Lewat pertemuan online, Asosiasi Badminton China meminta maaf karena harus mundur dari turnamen lantaran masalah Covid-19," ucap Patama seperti dikutip dari Nation Thailand.

    BWF sudah memutuskan Thailand jadi tuan rumah tiga turnamen di bulan Januari yaitu dua turnamen level 1000 (Yonex Thailand Open dan Toyota Thailand Open) yang berlangsung pada 12-17 Januari dan 19-24 Januari, disusul BWF World Tour Finals 2020 yang berlangsung pada 27-31 Januari.(*)

    Oleh: arfan sauki / fan

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Lewis Hamilton Ungguli Verstappen di GP Portugal
    Klasemen MotoGP Setelah Jack Miller Kuasai GP Spanyol
    Jadwal Live MotoGP Spanyol 2021 di Trans7 Malam Ini, Quartararo Start Terdepan
    Jelang MotoGP Jerez 2021: Quartararo Incar Hattrick Kemenangan
    Suzuki Kalah di Tiga Seri Awal, Joan Mir Buka Suara
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Bank BJB kanan

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads


      Klasemen Liga Dunia

      Tim M Point
      1. Tottenham Hotspur 11 24
      2. Liverpool 11 24
      3. Chelsea 11 22
      4. Leicester City 11 21
      Tampilkan Detail

      Klasemen Liga Indonesia

      Tim M Point
      1 Persib Bandung 3 9
      2 Bali United 3 7
      3 PSIS Semarang 3 6