free hit counter code TPK Jadi Garda Terdepan dalam Penurunan Stunting - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda web stats service from statcounter
TPK Jadi Garda Terdepan dalam Penurunan Stunting

TPK Jadi Garda Terdepan dalam Penurunan Stunting

 

JuaraNews, Bandung - Kedeputian Bidang Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan BKKBN RI menyelenggarakan Pertemuan Koordinasi dan Sinkronisasi Program Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan Pusat dan Provinsi Tahun 2023 di Kabupaten Bandung. Pertemuan ini diadakan dengan tujuan untuk meningkatkan koordinasi dan sinkronisasi antara BKKBN Pusat dan Perwakilan BKKBN Provinsi mengenai pelaksanaan program.

 

Dalam sambutannya kepada seluruh peserta, Kepala BKKBN RI Dr. (H.C.) dr. Hasto Wardoyo, Sp.Og(K) menyampaikan bahwa, “Kedeputian Lalitbang sebagai komponen yang bertanggungjawab dalam meningkatkan kompetensi SDM Aparatur dan Tenaga Program Bangga Kencana dalam mensukseskan Percepatan Penurunan Stunting melakukan Orientasi TPK, Pelatihan Pelayanan Kontrasepsi bagi Bidan di Fasyankes, Pelatihan bagi Satgas Percepatan Penurunan Stunting dan Pelatihan Teknis bagi Tenaga Pengelola Pusat Pelayanan Keluarga Sejahtera (PPKS) pada 12 provinsi prioritas.”

 

“Tim Pendamping Keluarga (TPK) yang terdiri dari Bidan, Kader KB dan Kader PKK merupakan salah satu garda terdepan dalam upaya Percepatan Penurunan Stunting yang bertemu dengan keluarga secara langsung. Oleh karena itu, pelatihan TPK sangat diperlukan agar TPK memiliki pemahaman dan kualitas yang sama, meskipun berada di lokasi yang berbeda,” ujar Deputi Bidang Pelatihan, Penelitian, dan Pengembangan, Prof. drh. Muhammad Rizal Martua Damanik, MRespSc, PhD.

 

Plt. Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Barat Dr. Dadi Ahmad Roswandi, M.Si turut menambahkan, “Dari sekitar 200.000 TPK yang ada di Indonesia, 111.155 TPK berada di Jawa Barat. Sebagai bentuk dukungan dalam mendukung pelaksanaan Orientasi TPK, seluruh ASN di Perwakilan BKKBN Jawa Barat turut berkontribusi untuk menjadi fasilitator dalam Orientasi TPK.

 

” Pertemuan ini dihadiri oleh seluruh perwakilan Bidang Pelatihan dan Pengembangan dari seluruh Perwakilan BKKBN di Indonesia. Setelah adanya forum ini, diharapkan pengalaman dari provinsi-provinsi yang berbeda dapat menjadi inovasi dan terobosan baru untuk diterapkan di provinsi lain.

 

Tentunya setiap provinsi memiliki tantangan yang berbeda, sehingga diperlukan inovasi yang berbeda pula untuk menjawab tantangan tersebut.

 

Pembukaan pertemuan ini turut dihadiri oleh Kepala PUSNA dr. Hariyadi Wibowo, MARS, Kepala PULIN Dr. Ukik Kusuma Kurniawan, SKM, MPS, MA, Kepala PUSDU Dr. Indra Murty Surbakti, MA, dan Kepala Dinas P2KBP3A Kab Bandung H. M. Haerun S.H., M.H. Di sela-sela kegiatan, Deputi Bidang Lalitbang dan jajaran turut meninjau Pelayanan KB di Puskesmas Kutawaringin dan Pelatihan CTU di Rumah Sakit Umum Harapan Keluarga. (*)

ude

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


Pelija: Citarum Harum Jauh dari Kata Berhasil
Legislator Sesalkan Kasus Perundungan Siswa di KBB
DPRD Khawatir Terjadi Penumpukan Sampah di Jabar
Disdik Jabar Minta Guru BK Bekerja Lebih Optimal
API Pertunjukan Indonesia Sukses Gelar Munas ke-1

Editorial



    sponsored links