blog counter

Hot News


Opini


    Curah Hujan Tinggi, 4 Kecamatan di Pandeglang Terendam Banjir

    • Rabu, 28 Desember 2022 | 00:05:00 WIB
    • 0 Komentar


    Curah Hujan Tinggi, 4 Kecamatan di Pandeglang Terendam Banjir
    Akibat curah hujan tinggi sejak Minggu (25/12/2022) 4 kecamatan di Pandeglang dilanda banjir (istimewa)

    JuaraNews, Pandeglang – Curah hujan tinggi yang mengguyur sejak Minggu (25/12/2022) mengakibatkan banjir di empat kecamatan di Pandeglang, Banten. Selain itu, terpaan angin kencang pun turut merusak sejumlah rumah di kecamatan lainnya.


    Empat kecamatan yang terendam banjir antara lain Patia, Sobang, Panimbang dan Sukaresmi. Banjir yang terjadi akibat tingginya curah hujan tinggi dengan intensitas rendah, sedang dan lebat itu mengakibatkan ribuan rumah terendam. Sedangkan kerusakan rumah akibat angin kencang terjadi di kecamatan Panimbang.


    Di Kecamatan Patia, Badan Penanggulangan Bencana Daerah dan Pemadam Kebakaran (BPBDPK) Kabupaten Pandeglang mencatat sebanyak 728 KK terdampak banjir akibat luapan sungai Ciliman. Ketinggian banjir di Desa Ciawai dan Idaman kecamatan Patia mencapai 90 cm.


    "Untuk banjir di Kecamatan Patia, berdasarkan pantauan tim BPDB ada dua desa yang terendam, yakni desa Ciawi dan satu lagi desa Idaman," kata Anggota BPBD Pandeglang, Dedi Subandi pada Senin (26/12/2022).


    Dedi menambahkan, jumlah warga terdampak banjir itu sebanyak 300 KK di Desa Ciawi dan 428 KK di Desa Idaman.


    Hingga Selasa (27/12/2022) banjir yang merendam Kecamatan Patia belum surut sehingga kedua desa itu belum dapat diakses.


    "Barusan dari tim TRC (Tim Reaksi Cepat) di Kampung Tajur, Desa Idaman, kondisinya banjir belum surut dan belum bisa diakses roda empat maupun roda dua," kata Komandan Regu Pusdalops BPBDPK Pandeglang Wandi.


    Lebih lanjut, Wandi mengungkapkan warga terdampak banjir itu hingga saat ini masih bertahan di rumah masing-masing.


    Sementara itu, Wandi mengatakan, banjir yang terjadi di Kecamatan Panimbang diakibatkan oleh luapan Sungai Cikaung dan Cilodrok.


    “Kedua sungai itu mengalami penyempitan dan pendangkalan aliran sehingga air sungai meluap. Apalagi ditambah curah hujan yang cukup tinggi,” katanya.


    Adapun banjir yang terjadi di Sukaresmi, disebabkan oleh luapan sungai Ciliman dan Cilemer dengan jumlah warga terdampak sebanyak 90 KK.


    “Banjir di Kecamatan Sukaresmi, 90 kepala keluarga di Kampung Rancailat, Desa Cibungur, terdampak. Tak hanya itu, 150 kepala keluarga di Kampung Simpang Masjid, Desa Kumbangkampil, juga terdampak,” paparnya.


    Sedangkan untuk kecamatan Sobang, Wandi mengaku belum mendapatkan informasi terbaru, hanya saja di kecamatan ini banjir merendam Kampung Bojen Kulon Desa Bojen. Ia hanya mengatakan kemungkinan kecamatan ini sama seperti yang lainnya, masih dalam keadaan tergenang.


    Sebelumnya, Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBDPK Pandeglang, Lilis Sulistiyati menyebutkan pihaknya belum dapat memastikan kerugian akibat banjir tersebut.


    "Kami belum bisa memastikan tingkat kerugian rumah warga yang terdampak bencana alam itu," kata Lilis Sulistiyati di Pandeglang, Senin (26/12/2022).


    Lilis mengungkapkan, diperkirakan curah hujan hingga masih berlangsung. BPBDPK Pandeglang mengimbau masyarakat dapat meningkatkan kewaspadaan terhadap banjir, longsor dan angin kencang. Masyarakat sebaiknya mengoptimalkan ronda malam untuk kewaspadaan, karena dipastikan curah hujan sampai dini hari dan pagi.


    "Kami meyakini banjir dan longsor bisa meluas di wilayah Pandeglang, karena cuaca buruk masih berlangsung," kata Lilis.


    Menurut Lilis, warga yang rumahnya terendam banjir bisa tinggal di gedung sekolah, kantor desa dan tempat ibadah.


    BPBD Pandeglang kini menyalurkan bantuan logistik berupa bahan pokok, makanan siap saji, minuman kemasan dan pampers balita.


    Selain itu juga membuka posko kesehatan untuk mengantisipasi penularan penyakit menular setelah dilanda banjir.


    "Kami berkoordinasi dengan instansi terkait untuk penanganan bencana alam itu," katanya.(*)

    Aep

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Anggota DPRD Jabar Minta Aparat Tindak Tegas Pelaku Judi Online dan Togel
    Tinjau Komponen Biaya Haji, Rombongan Komisi VIII DPR Berangkat ke Arab Saudi
    Sebulan Terakhir, WHO Laporkan Kematian Akibat Covid Naik 20 Persen
    Status Darurat Kesehatan Belum Dicabut, WHO Sebut Covid-19 Masih Jadi Ancaman
    Megawati Usul Inggit Garnasih Jadi Pahlawan Nasional, Ridwan Kamil: Kita Proses
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads