blog counter

Hot News


Opini


  • Jadilah Pemuda Muslim Pejuang Islam
    Jadilah Pemuda Muslim Pejuang Islam

    KEMENAG mengajak generasi milenial pegiat fesyen untuk ambil bagian menghidupkan Jakarta Muslim Fashion Week (JMFW) 2023 pada 20–22 Oktober 2022 mendatang.

    43 Jembatan Terdampak Banjir Bandang di Garut Segera Dibangun Kembali



    43 Jembatan Terdampak Banjir Bandang di Garut Segera Dibangun Kembali
    Gubernur Jabar Ridwan Kamil menyeberangi Sungai Ciwalen menggunakan perahu untuk menemui warga. (humas pemprov jabar)

    JuaraNews, Garut - Pemprov Jabar akan membangun kembali jembatan di 43 titik di Kabupaten Garut yang hancur pascabencana banjir bandang, beberapa waktu lalu.


    Untuk mengaktivasi kembali kegiatan warga yang terdampak banjir bandang, Gubernur Jabar Ridwan Kamil meninjau langsung kondisi pascabanjir di Kampung Tegal Kalapa, Desa Sukasenang, Kecamatan Banyuresmi, Kabupaten Garut, Kamis (21/07/2022).


    Ketika di lokasi, Emil sempat menyeberangi Sungai Ciwalen menggunakan perahu untuk menemui warga.


    "Ini adalah satu titik dari 43 titik yang jembatannya hancur. Pemda Provinsi Jabar akan membantu, khusus di titik ini dalam empat hari akan selesai jembatan sementara," kata Emil.


    "Menunggu 4 hari, saya sudah tugaskan Forkopimda agar relawan bisa menyeberangkan anak-anak naik perahu seperti yang saya lakukan barusan," imbuhnya.


    Pembangunan jembatan akan rampung dalam kurun waktu 3-4 bulan. Berdasarkan kajian, nantinya jembatan akan dibangun lebih tinggi 2 meter.


    "Setelah 4 hari, sekitar 3-4 bulan jembatan permanennya akan diselesaikan dengan dinaikan ketinggian karena hasil kajiannya ternyata ada kenaikan level banjir. Sehingga perlu ditinggikan minimal 2 meter," ungkap Kang Emil.


    "Selain di titik ini, ada 40 lagi jembatan lainnya di Garut. Insya Allah kami bantu, hanya lagi dipikirkan pula oleh Pak Bupati dan Wakil Bupati agar dikerjakan serempak karena kalau satu-satu pengerjaannya akan lama," tambahnya.


    Kepada warga sekitar yang hadir, Emil mengimbau agar mereka tetap waspada karena cuaca pada akhir-akhir ini tak menentu, bahkan terkadang sulit diprediksi.


    "Titip untuk warga supaya tetap waspada. Ini adalah contoh pemanasan global yang berdampak pada cuaca yang tidak menentu. Seharusnya kan musim kemarau, tapi tiba-tiba hujan. Jadi banyak prediksi yang meleset dari cuaca dan iklim global kombinasi dengan lahan kritis," tandasnya.


    Selepas meninjau lokasi yang terdampak, Kang Emil mengecek dapur umum pengungsian di Kecamatan Ciwalen, Kabupaten Garut. Di sana ia menghibur dan mengelus kepala seorang anak bernama Mumtadz yang sempat hanyut namun bisa diselamatkan.



    Masifkan Penghijauan di Lahan Kritis
    Pada kesempatan berbeda, Emil mengatakan Pemprov Jabar terus bergerak cepat dalam menghijaukan lahan kritis. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi terjadinya bencana alam hidrologis yang kerap menimpa beberapa wilayah Jabar.


    Menurut Emil, dalam masa kepemimpinannya selama 3 tahun ini sudah menanam 56 juta pohon guna mengatasi bencana alam seperti banjir dan longsor.


    "Pemda Provinsi Jawa Barat dalam tiga tahun sudah menanam lebih dari 56 juta pohon untuk mengatasi hal-hal seperti itu, dan akan terus kita lakukan," kata Emil.
     

    "Penanaman mangrove khususnya di laut utara Jabar juga dilakukan karena ada ratusan hektare lahan Jabar yang hilang oleh air laut, serta dilakukan pula upaya-upaya edukasi lainnya," sambungnya.


    Proses menjaga lingkungan memang menjadi permasalahan bersama. Karena itu, Emil meminta warga untuk saling bahu-membahu menjaga lahan agar tetap lestari.


    "Oleh karena itu kepada masyarakat, mari kita hijaukan lahan-lahan yang terlihat kering. Laporkan kepada Pemprov Jabar kalau menemukan ada wilayah bukit yang gundul. Nanti penanaman bibit bisa kita lakukan," imbau Kang Emil.


    "Tentunya ini butuh kolaborasi karena lingkungan bukan hanya urusan negara, melainkan urusan seluruh masyarakat," tuturnya. (*)

    jn

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Mukernas PP Pemuda Persis Diharapkan Mampu Jawab Tantangan  Era Disrupsi
    Pemprov Jabar Gandeng Wanadri Tanam Mangrove di Sepanjang Pantai Utara
    Bharada E Sebut Ada Pelaku Lain
    Dapat Pengacara Baru, Bharada E Ajukan Diri Sebagai Justice Collaborator
    Irjen Sambo Ditahan?
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads