blog counter

Penggunaan Teknologi Digital di Sektor Pertanian Dinilai Mampu Tingkatkan Produksi



Penggunaan Teknologi Digital di Sektor Pertanian Dinilai Mampu Tingkatkan Produksi

JuaraNews, Bandung - Komisi II DPRD Jabar mendukung pemanfaatan teknologi digital dalam sektor Pertanian dan peternakan yang di gulirkan Pemprov Jabar. Hal Sebagai upaya untuk meningkatkan produksi dan market komoditas pertanian.

 

Anggota Komisi II DPRD Jabar, Lilis Boy mengatakan pemberian pakan ikan lele menggunakan Internet of Thing (IoT) yang dikendalikan lewat smartphone oleh petani Indramayu yang berhasil mendongkrak hasil panen hingga bekali-kali lipat. Begitu pula pemanfaatan teknologi fish finder di Sukabumi dan apartemen ayam di Kabupaten Bandung.

 

"Ini membuktikan bahwa teknologi digital sangat penting dan harus dikuasai oleh para pelaku usaha bidang pertanian dan peternakan. Terutama para penyuluh pertanian yang nantinya bisa menularkan ilmunya ke para petani secara langsung,”katanya, Selasa (22/3/2022).

 

Lilis Boy menerangkan, pandemi covid-19 terbukti telah meningkatkan penggunaan teknologi digital untuk berbagai aktivitas oleh masyarakat Indonesia. Namun, hal yang sama tidak terlalu menonjol di sektor pertanian.

 

Padahal, dalam Survei Angkatan Kerja Nasional yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS), sebanyak 20,62% pemuda Indonesia bekerja di sektor pertanian pada Agustus 2020 naik dibanding periode sebelumnya yang berjumlah 18,43%.

 

Kenaikan jumlah kaum muda di sektor pertanian di masa pandemi ini dapat menjadi momentum untuk memperluasnya. Sebanyak 85,62% di antaranya merupakan pengguna internet dan berpeluang menjadi early adopter teknologi digital di sektor pertanian.

 

Nah, berkaca pada data itu ya, ternyata peran kaum milenial sangat potensial untuk membantu sekali. Kehadiran mereka ini menjadi power tersendiri bagi tumbuh kembang sektor pertanian. Karena mereka sangat akrab dengan gawai. Jadi pemahaman yang kuat terhadap dinamika harga komoditas pertanian dapat membantu para petani untuk menentukan harga jual di tingkat produsen secara lebih terukur,”terangnya.

 

Sebagaimana diketahui, kehadiran teknologi digital dapat meningkatkan pengetahuan teknis petani, memungkinkan perhitungan penggunaan pupuk, bibit, atau input pertanian lain secara lebih efisien dan meningkatkan pengambilan keputusan petani melalui informasi mengenai cuaca, pengelolaan tanaman, kondisi pasar, ataupun data ternak.

 

 

Sayangnya, hanya segelintir petani yang dapat menikmati manfaat tersebut. Kebanyakan teknologi digital pertanian memiliki pengguna kurang dari 10.000 pengguna. Artinya, masih ada jutaan petani yang belum memiliki akses terhadap teknologi digital pertanian. Hal ini dikarenakan masih banyaknya tantangan mendasar yang menghalangi petani untuk menggunakan teknologi digital pertanian yang mutakhir 

 

Maka dalam hal ini, peran penyuluh milenial pertanian di berbagai daerah di Jawa Barat yang sangat diperlukan. Bukan mustahil Jawa Barat menjadi provinsi termaju di bidang pertanian jika penguasaan teknologi digital diperkuat. Apalagi tanah Pasundan kan masuk kategori kawasan tersubur. Tentunya kesempatan, peluang dan potensinya sangat tinggi,”tutupnya.

 

Sebelumnya, Gubernur Jabar Ridwan Kamil menegaskan dirinya tak ingin pengolahan pertanian di Jabar masih menggunakan cara konvensional. Namun secara bertahap teknologi digital dalam pertanian menjadi bagian tak terpisahkan termasuk dalam hal pemasaran.

 

 

“Saya tidak mau lagi pertanian Jabar konvensional, poinnya dengan ilmu semua bisa,” ujarnya.

 

Apalagi, lanjutnya, tanah Jabar ada di peringkat ke sepuluh di dunia yang paling subur. Potensi ini harus dimanfaatkan secara maksimal yang dipadukan dengan teknologi pertanian.

 

“Menurut penelitian tanah Jabar ke-10 tersubur di dunia,” ujar Emil.

 

Selain penguasaan teknologi, para perwakilan penyuluh dari 27 kabupaten/ kota di Jabar itu pun diminta mensosialisasikan kepada generasi muda untuk tak malu menekuni dunia pertanian termasuk ikut dalam program petani milenial.

 

“Saya titip ajak generasi muda untuk terjun di dunia pertanian tapi dengan digital agar nantinya tinggal di desa, rezeki kota, dan bisnis mendunia,” ajaknya. (*)

 

 

bas

0 Komentar
Tinggalkan Komentar
Cancel reply
0 Komentar
Tidak ada komentar
Berita Lainnya
Perempuan Harus Kokoh Hadapi Pengaruh Negatif Revolusi 4.0
Siti Muntamah Selalu Berkomitmen Dukung Pengembangan UMKM
Siti Muntamah: Barisan Emak-emak Menangis Lihat Harga Minyak Tinggi Sekali
Siti Muntamah: Indonesia Butuh Undang-undang Keluarga
Siti Muntamah Ajak Umat Islam Maksimalkan Amalan di Penghujung Ramadhan
Berita Terdahulu

Editorial


    Lebaran Fraksi PKB Jawa Barat
    Iklan Lebaran Pemkot Bandung

    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads