blog counter

Hot News


Opini


  • Jadilah Pemuda Muslim Pejuang Islam
    Jadilah Pemuda Muslim Pejuang Islam

    KEMENAG mengajak generasi milenial pegiat fesyen untuk ambil bagian menghidupkan Jakarta Muslim Fashion Week (JMFW) 2023 pada 20–22 Oktober 2022 mendatang.

    Tingkatkan Kunjungan Wisata, DPRD Jabar Minta Reaktivasi Jalur KA Bandung-Sumedang

    • Minggu, 2 Januari 2022 | 11:16:00 WIB
    • 0 Komentar


    Tingkatkan Kunjungan Wisata, DPRD Jabar Minta Reaktivasi Jalur KA Bandung-Sumedang

    JuaraNews, Bandung - DPRD Jabar meminta Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan RI melakukan reaktivasi jalur Kereta Api Rancaekek (Bandung) - Tanjungsari (Sumedang).




    Anggota Komisi IV DPRD Jabar Hasbullah Rahmad mengatakan jika reaktivasi jalur Kereta Api tersebut dilaksanakan nantinya dapat menghubungkan beberapa destinasi-destinasi wisata yang ada di Jawa Barat.



    "Sekarang untuk reaktivasi untuk Rancaekek Tanjungsari, reaktivasi ini dapat menjadi konektivitas dari beberapa wilayah terutama ke beberapa destinasi wisata," kata Hasbullah, Minggu (2/1/2021).



    Hasbullah mengungkapkan bahwa Kereta Api reaktivasi juga sebagai upaya untuk menyelamatkan jalur-jalur yang kini sudah tidak aktif. Apalagi kereta api merupakan salah satu alat transportasi yang nyaman dan banyak digunakan oleh masyarakat.



    "Apalagi banyak di Jawa Barat banyak jalur-jalur yang kini sudah tidak aktif, padahal  sudah ada sejak jaman dulu. Maka saya berharap reaktivasi ini beberapa jalur kereta api ini dapat terlaksana," ujarnya.

     

    Hal senada diutarakan, Anggota DPRD Jabar Jajang Rohana, Ia mengakui jika Kereta Api merupakan alat transportasi yang paling nyaman, namun demikian dirinya menyayangkan mengapa saat ini banyak jalur yang sudah ada dari jaman dulu dan sekarang tidak aktif.

     

    Jajang melihat, di wilayah Bandung Raya diprediksi beberapa tahun kedepan akan terjadi peningkatan kemacetan karena mobilitas masyarakat, dengan demikian Kereta Api dapat menjadi solusi untuk mengurangi kemacetan jika beberapa jalurnya di aktifkan kembali.

     

    "Terus juga mungkin, saya memikirkan dengan transportasi di Bandung Raya, jalan di Bandung banyak, saya pikir di Bandung Raya 10 tahun kedepan akan menjadi kemacetan yang lebih dari sekarang. Saya berharap rel rel kereta api dapat di reaktivasi, seperti Garut, Bandung, Ciwidey," katanya.

     

    Jajang juga meminta agar Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dapat mengoptimalkan angkutan barang berbasis rel, karena menurutnya resiko nya besar dan memakan waktu lama jika mengangkut barang terutama bahan pokok dan kebutuhan lain melalui jalur tol atau jalan arteri.

     

    "Mengenai perbaikan, mengapa ini angkutan barang tidak berbasis rel, karena berbahaya sekali jika melewati jalan biasa," tambahnya.

     

    Jajang juga mendorong agar jalur Banjar - Pangandaran kembali di aktifkan, karena itu merupakan jalur wisata yang jalur arteri nya sering terjadi kemacetan

     

    "Saya sangat mendorong juga dari banjar ke Pangandaran, karena ini jika diaktivasi ini, para wisatawan tidak akan merasakan kemacetan," tutupnya. (*)

    bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    31 Parpol Daftar Pemilu 2024, Baru 21 yang Melengkapi Dokumen ke KPU
    Terkait Kasus Pembunuhan Brigadir J, Penyidik Polres Jaksel dan Polda Metro Diperiksa Irsus Polri
    Penyidikan Kasus Dengan Terlapor Brigadir J Dihetikan. Polri: Tidak Ditemukan Peristiwa Pidana
    Wagub Uu Tanggapi Tingginya Angka Perceraian di Jabar
    Tebing 40 Meter Longsor Tutup Total Jalur Tasikmalaya-Pangandaran
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads