Bank BJB top banner

Hot News


Opini


  • Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru
    Mewujudkan Rumah Impian bagi Guru

    MEMILIKI rumah merupakan impian setiap orang terlebih bagi seorang guru karena rumah termasuk kebutuhan pokok yang harus dipenuhi.

    Tingkat Keterisian RS di Jabar Turun Sedikit

    • Selasa, 16 Februari 2021 | 08:11:00 WIB
    • 0 Komentar


    Tingkat Keterisian RS di Jabar Turun Sedikit
    WAKIL Gubernur Uu Ruzhanul Ulum memimpin Rapat Koordinasi Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar di Aula Barat Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (15/2/2021). Humas Jabar

     

    JuaraNews, Bandung – Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum yang juga Wakil Ketua Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar mengatakan, jumlah keterisian tempat tidur ruang isolasi Covid-19 di 308 rumah sakit di Jabar mengalami penurunan.

     

    Per 14 Februari 2021, tingkat keterisian ruang isolasi atau Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit berada di angka 58,84 persen, sesuai standar rujukan WHO yakni BOR kurang dari 60 persen. Hal itu pun menurun dari pekan sebelumnya di angka 63,38 persen.

     

    "Alhamdulillah minggu ini hanya 58,84 persen, tetapi ini pun belum sesuai yang diharapkan," kata Uu usai memimpin Rapat Koordinasi Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar di Aula Barat Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (15/2/2021).

     

    Rinciannya, per 14 Februari 2021, Ruang Isolasi Hijau terisi 54,16 persen, Ruang Isolasi Kuning terisi 66,36 persen, Ruang Isolasi Merah terisi 61,98 persen, IGD terisi 60,42 persen, dan ICU terisi 26,00 persen.

     

    Sementara BOR Pusat Isolasi se-Jabar adalah 50,20 persen, BOR Rumah Sakit Darurat Covid-19 Secapa AD sebesar 31,67 persen, RS Darurat Stadion Patriot Bekasi sebesar 26,79 persen, dan RS Lapangan Covid-19 Kota Bogor sebesar 85,71 persen.

     

    Dalam sepekan terakhir, Jabar pun menambah tempat tidur (TT) ruang isolasi sebanyak 1.286 TT sebagai antisipasi lonjakan kasus. Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Jabar pun terus berupaya meningkatkan angka pengetesan.  "Jabar sampai 14 Februari total sampling adalah 1.032.854 dari kurang lebih 50 juta penduduk," kata Uu.

     

    Wagub menambahkan, sejumlah kriteria penanganan Covid-19 lainnya di Jabar juga membaik. Per 14 Februari 2021, tingkat kasus aktif Covid-19 di angka 14,47 persen, menurun dari pekan sebelumnya.  Selain itu, per 14 Februari 2021, Case Recovery Rate (CRR) atau tingkat kesembuhan di Jabar sebesar 84,31 persen, meningkat dari pekan sebelumnya.

     

    Tingkat kematian (Case Fatality Rate/CFR) di Jabar per 14 Februari 2021 adalah 1,21 persen, sementara nasional adalah 2,7 persen. Angka Reproduksi Efektif (Rt) di Jabar per 10 Februari 2021 adalah 0,39 dengan rata-rata 14 hari terakhir sebesar 1,37.

     

    Terkait level kewaspadaan, dari data periode 1 hingga 7 Februari 2021, terdapat satu daerah Zona Merah (Risiko Tinggi) di Jabar yakni Kota Bogor. Lainnya, terdapat 22 Zona Oranye (Risiko Sedang) dan 4 Zona Kuning (Risiko Rendah) di Jabar yakni Kabupaten Sukabumi, Majalengka, Sumedang, dan Subang.

     

    Sedangkan vaksinasi Covid-19 di Jabar, Uu menegaskan pihaknya menargetkan vaksinasi tahap I bagi SDM Kesehatan di Jabar akan selesai di pekan ketiga Februari 2021. Sementara untuk lanjut ke Tahap II bagi petugas publik dan lansia. "Jabar diestimasikan yang akan divaksin yakni 36,2 juta orang," ucap Uu.  (*)

    Oleh: alvian hamzah / ude

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Legislator: Program Bumdes Harus Libatkan Seluruh Lapisan Masyarakat
    Proaktif, Balai Mektan Dinas TPH Uji Alsintan ke Pati
    Balai Mektan Dinas TPH Uji Kelayakan Alat Pemipil Jagung
    Toni Setiawan: Bumdes Bina Laksana Harus Jadi Percontohan Desa di Jabar
    Jelang Idul Adha, Stok Hewan Kurban di Jabar Tercukupi
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Bank BJB kanan

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads