Hot News


JN-TAM

Inspirasi


    Oded Pastikan Sistem Buka Tutup Jalan Tak Ganggu Ekonomi di Kota Bandung Wali Kota Bandung Oded M Danial (Foto: Istimewa)

    Oded Pastikan Sistem Buka Tutup Jalan Tak Ganggu Ekonomi di Kota Bandung

    • Jumat, 18 September 2020 | 14:58:00 WIB
    • 0 Komentar

    JuaraNews, Bandung - Wali Kota Bandung Oded M Danial memastikan sistem buka tutup yang akan di berlakukan di sejumlah ruas jalan tidak akan mengganggu aktivitas perekonomian masyarakat.

     

    Sebelumnya, larangan melintas di sejumlah ruas jalan di Kota Bandung akan diberlakukan mulai hari ini, Jumat (18/09/2020). Sistem buka tutup jalan akan belaku tiga kali dalam sehari.

     

    Setidaknya ada 6 ruas jalan yang mengalami buka-tutup sejak hari ini hingga 14 hari ke depan. Jalan tersebut meliputi, Jalan Asia Afrika-Tamblong, Jalan Dewi Sartika-Pungkur, Jalan Otista-Suniaraja (Pasar Baru), Jalan Purnawarman-Riau, Jalan Merdeka-Riau, Jalan ABC-Banceuy.

     

    Penutupan dilakukan selama dua jam di pagi, sore dan malam hari. Yakni pada pukul 09.00-11.00 WIB, pukul 14.00-16.00 WIB, dan pukul 22.00- 06.00 WIB.

     

    "Ini kan dibuka-tutup, insyaallah buka tutup tiap dua jam tidak akan menganggu. Dulu sudah dibuktikan," kata Oded ketika ditemui selepas apel di Jalan Asia Afrika, Jumat (18/9/2020).

     

    Buka-tutup tersebut dimulai sejak pagi hari ini. Oded mengatakan, para karyawan yang akan bekerja di lokasi yang terimbas penutupan jalan sementara dapat menunjukkan kartu identitasnya.

     

    "Iya, masyarakat yang kerja di jalan yang ditutup bisa masuk dengan memperlihatkan identitas," jelasnya.

     

    Dia mengatakan, tujuan dari penerapan skema buka-tutup jalan tersebut salah satunya adalah sebagai bentuk peringatan pada warga bahwa pandemi Covid-19 masih ada. Hal ini meniru skema yang diterapkan selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang dinilai efektif menekan mobilitas warga.

     

    "Kita mengingatkan warga Bandung dan orang-orang yang memasuki Kota Bandung, bahwa pandemi ini masih ada. Buka tutup jalan juga dilaksanakan dulu waktu PSBB, itu juga efektif," ungkapnya.

     

    "Tutup juga, tidak ada sepeda. Karena filosofinya adalah menghindari kerumunan," tutupnya. (*)

    Oleh: ridwan / rid

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Masyarakat Diimbau Waspada Ancaman Tanggul Jebol saat Musim Hujan
    Masyarakat Diminta Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan saat Libur Panjang
    Pemkot Bandung Fokus Percepatan Intervensi Stunting
    Pemkot Bandung Mulai Proses Pembangunan Rumah Deret Tamansari
    Antisipasi Bajir, Pemkot Bandung Bangunan Dua Kolam Retensi Baru
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Pos Indonesia kanan
      walikota

      Info Kota


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads