Soal Jaring Pengaman Sosial, Pemkot Bandung Tunggu Kepastian Pemprov Jabar - JuaraNews Inspirasi Semangat Muda
Pos Indonesia

Hot News


JN-TAM

Inspirasi


  • Dirgahayu Sat Linmas ke-58
    Dirgahayu Sat Linmas ke-58

    NEGARA Republik Indonesia lahir melalui perjuangan bangsa dan pahlawannya yang melepaskan diri dari penjajahan dan sejajar dengan bangsa di dunia.

    Soal Jaring Pengaman Sosial, Pemkot Bandung Tunggu Kepastian Pemprov Jabar

    Soal Jaring Pengaman Sosial, Pemkot Bandung Tunggu Kepastian Pemprov Jabar

    JuaraNews, Bandung – Ketua Harian Gugus Tugas Covid-19 Kota Bandung, Ema Sumarna menyatakan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung masih menunggu kepastian data dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat terkait bantuan bagi warga miskin baru yang kondisi ekonominya terdampak pandemi Covid-19 dan tidak masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

     

    Ema menuturkan, dalam kesepakatan sebelumnya, bantuan sosial bagi warga miskin baru non-DTKS penanganannya akan dibagi dua antara Pemkot Bandung bersama Pemprov Jawa Barat. Saat ini pihaknya masih menunggu kepastian dari kebijakan tersebut.

     

    “Kemarin itu kami menunggu kesepakatan dari pemerintah provinsi. Kota Bandung sekitar 256.000 KK sekian, kemudian ternyata ada sekitar 34.000 KK non-DTKS sudah dibackup oleh pemerintah pusat. Sisanya ada 219 ribu, akhirnya kemarin disepakati kita bagi dua,” ucap Ema di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukancana, Selasa (28/4/2020).

     

    Ema menegaskan, bantuan untuk non-DTKS ini perlu menunggu kepastian lantaran pendataan baru. Berbeda dengan warga miskin yang sudah terdata di DTKS yang sudah diikutsertakan beragam program bantuan sosial, baik dari level kota, provinsi maupun dari pemerintah pusat.

    Ini yg diajukan itu 256 sekian, trus serelah di cleaning itu jadi 255 sekian. Trus dri provinsi kan dibagi dua, nah pa sekda menganggapnya 128 itu yang diproses akan dihandel provinsi

     

    “Tadi saya sudah menerima laporan bahwa ada surat dari pemerintah provinsi, untuk di Kota Bandung diajukan 255.000 KK, itu setelah cleaning atau proses. Itu ada hampir sekitar 128.000, tapi itu pehamanan saya yang nanti di-back-up,” tegasnya.

     

    Ema menegaskan, kepastian jumlah sangat penting agar tidak ada duplikasi atau tidak tepat sasaran. Selain itu, berkaitan juga dengan perhitungan dana yang disiapkan oleh Pemkot Bandung dalam mengalokasikan anggaran Jaring Pengaman Sosial (JPS) ini.

     

    “Persoalannya adalah kepastian data, Kalau uang kita sudah siapkan untuk satu bulan ini,” ujarnya.

     

    Sebelumnya, Ema mengungkapkan bahwa Pemkot Bandung sudah menyalurkan bantuan kepada lebih dari 63.000 warga yang terdata dalam DTKS. Bantuan tersebut sudah diserahkan kepada PT. Pos untuk didistribusikan kepada masyarakat Kota Bandung.

     

    “Di bandung itu ada 63.250 sekian lah yang memang ini baru menerima Rp200.000. Kita tambah Rp300.000, kita sudah menggelindingkan sebesar Rp19 miliar untuk bulan ini. Termasuk ongkir karena kerja sama dengan PT. Pos,” katanya. (*)

    ude

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Pemkot Bandung Bolehkan Rumah Ibadah Buka saat Pemberlakuan  PSBB
     Prakiraan Cuaca Bandung dan Sekitarnya Sabtu 30 Mei, Siang Hujan Sedang dan Malam Berawan
    Petugas akan Disebar, Cek Poin PSBB Ditiadakan
    Sekda Ema: Jumlah Pasien Positif Covid19 di Kota Bandung Landai
    100 Wastafel Portabel dari Donatur Ditempatkan di Depok dan Bekasi
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Imani Center
      Buku Wagun
      walikota

      Info Kota


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads