web stats service from statcounter
net KH Sholahuddin Wahid atau biasa disapa Gus Sholah

Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raji'un, Gus Sholah Wafat

  • Minggu, 2 Februari 2020 | 22:30:00 WIB
  • 0 Komentar

JuaraNews, Jakarta - Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, KH Salahuddin Wahid atau Gus Sholah meninggal dunia pada Minggu (2/2/2020).

 

Gus Sholah mengembuskan nafas terakhirnya dalam usia 77 tahun di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita, Jakatra.

 

Ketua Bidang Pendidikan PB Nahdlatul Ulama, Dr Hanif Saha Ghafur, membenarkan kabar duka itu. Menurut Hanif, adik Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid itu, berpulang pada pukul 20.55 WIB.

 

"Informasinya tadi meninggal dunia pukul 20.55 WIB, di Rumah Sakit Harapan Kita," kata Hanif.

 

Hanif mengatakan, kondisi Gus Sholah terus menurun pasca menjalani bedah jantung pada Sabtu (1/2/2020). "Jadi sedang dalam pemulihan, tetapi kondisinya terus menurun," kata dia.

Jenazah Gus Sholah sendiri semayamkan di rumah duka, di kawasan Jalan Kapten Tendean. Rencananya, jenazah almarhum akan diberangkatkan Senin (3/2/2020) siang ini menuju Jombang, dan selanjutnya dimakamkan di tempat pemakaman keluarga di kawasan Pondok Pesantren Tebuireng. Pihak kelurga sendiri sudah mempersiapkan liang lahat bagi almarhum yang berdekatan dengan pusara makam Gus Dur.

 

Gus Sholah dilahirkan di Jombang pada 11 September 1942. Sebelumnya, putra Salahuddin Wahid, Irfang Wahid, mengatakan, pada Minggu (2/2/2020) petang, kondisi ayahnya dalam keadaan kritis.

 

"Jumat kemarin Bapak drop banget," ujar putra Gus Sholah, Irfan Wahid atau yang dikenal Ipang Wahid

 

Menurut Ipang, 2 pekan lalu, Gus Sholah mengeluh adanya ritme jantung yang tak beraturan. Keluhan tersebut membuat Gus Sholah sempat dilakukan ablasi, semacam kateter untuk mengisolir elektromagnetik liar di jantungnya.

 

"Mohon dimaafkan seluruh kesalahan. Allahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fuanhu...," kata Ipang lewat akun Twitter-nya, @ipangwahid, Minggu (2/2/2020).

 

Perjalanan Gus Sholah
Gus Sholah lahir di Jombang pada 11 September 1942. Dia merupakan putra ketiga dari pasangan KH Wahid Hasyim dan Sholichah. Gus Sholah meninggalkan seorang istri dan 3 anak.

 

Gus Sholah menempuh pendidikan tingkat SD hingga SMA di Jakarta. Ilmu agama dia dapat dari mengaji bersama saudara-saudaranya. Setiap hari sang ayah, KH Wahid Hasyim selalu memberi pengajian kepada anak-anaknya.

 

Setelah sang ayah wafat, Gus Sholah mendapat pelajaran ilmu agama dari KH Bisri Syansuri. Setiap liburan sekolah, Gus Sholah sering belajar ke Pesantren Denanyar Jombang. Selain baca tulis Alquran, Gus Sholah bersaudara juga belajar ilmu fiqh, nahwu, sorof, dan tarikh.

 

Selepas SMA, dia melanjutkan kuliah di jurusan arsitektur Institut Teknologi Bandung. Di sinilah Gus Sholah mulai aktif dalam sejumlah kegiatan organisasi kemahasiswaan. Mulai dari Senat Mahasiswa hingga Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII).

 

Pada tahun 1968, Gus Sholah yang saat itu masih berstatus mahasiswa menikahi Farida, putri mantan Menteri Agama, KH Syaifudin Zuhri. Mereka dikarunia 3 anak, yaitu Irfan Asy'ari Sudirman yang akrab disapa Ipang Wahid, Iqbal Billy, dan Arina Saraswati.

 

Sepanjang hidupnya, Gus Sholah aktif di berbagai organisasi, Di antaranya PMII Komisariat ITB (1964-1966), Sekretaris Jenderal DPP Inkindo (1991-1994), dan Ketua Departemen Konsultansi Manajemen Kadin (1994-1998).

 

Selain itu, ia juga pernah mendirikan Ikatan Konsultan Manajemen Indonesia (1995), Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Kebangkitan Umat (PKU) (1998-Oktober 1999). Gus Sholah juga pernah menjadi Ketua Lajnah Pemenangan Pemilu PKU (1999), pendiri Yayasan Baitussalam (1982), Ketua Badan Pengurus Yayasan Baitussalam (1982-1985, 1988-1991).

 

Selanjutnya, menjadi anggota Badan Pengawas Yayasan Baitussalam (1991-1994), pendiri Yayasan Wahid Hasyim (1985), dan Sekretaris Badan Pendiri Yayasan Wahid Hasyim (1999). Jabatan sebagai ketua PBNU juga pernah ia jabat pada 1999-2004, dan Ketua Badan Pendiri Yayasan Forum Indonesia Satu (sejak 2000) serta Ketua ICMI tahun 2001-2003.

 

Ia juga pernah menjadi Wakil Ketua II Komnas HAM pada 2002-2007. Pada 2004, ketika sistem pemilihan presiden dan wakil presiden dilakukan secara langsung, Gus Solah dipinang Golkar untuk maju sebagai cawapres berpasangan dengan Wiranto. Pada 13 April 2006, Gus Sholah resmi menjadi pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng. (*)

Oleh: JuaraNews / fan

0 Komentar

Tinggalkan Komentar


Cancel reply

0 Komentar


Tidak ada komentar

Berita Lainnya


Batalkan Kunjungan ke 2 Negara, Emil Bakal Langsung Pantau Banjir di Subang
Sejumlah Wilayah Terendam Banjir, Emil Segera Kembali dari Perjalanan Dinas di Australia
Pendaftaran Calon Komisioner KPID Jabar Dimulai Besok
Pemprov Jabar Komitmen Penuhi Kebutuhan Logistik Korban Banjir
Pemprov Jabar Siap Penuhi Kebutuhan Logistik Korban Banjir