Hot News


Editorial


    Inspirasi


      Peningkatan Kualitas Hidup Perempuan jadi Atensi Pemprov Jabar
      istimewa/humas pemprov jabar Atalia hadiri Verifikasi Akhir P2WKSS di Sumedang

      Peningkatan Kualitas Hidup Perempuan jadi Atensi Pemprov Jabar

      • Senin, 25 November 2019 | 19:42:00 WIB
      • 0 Komentar

      JuaraNews, Sumedang - Tim Penggerak PKK Jabar terus berupaya meningkatkan kualitas hidup perempuan melalui program Sekoper Cinta (Sekolah Perempuan Capai Impian dan Cita-cita) dan Ngabaso (Ngabring ka Sakola).

       

      Ketua Tim Penggerak PKK Jabar Atalia Ridwan Kamil menyatakan, dua program tersebut sudah terintegrasi dengan program Peningkatan Peranan Wanita Menuju Keluarga Sehat Sejahtera (P2WKSS). Dia pun memastikan bahwa deretan program tersebut akan berdampak positif bagi masyarakat, khususnya perempuan.

       

      "Tahun lalu, Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah me-launching beberapa program, di antaranya Ngabaso dan Sekoper Cinta," kata Atalia saat menghadiri kegiatan Verifikasi Akhir Program P2WKSS Tingkat Provinsi Jabar Tahun 2019 di Desa Pangadegan, Kabupaten Sumedang, Senin (25/11/2019).

       

      "Ini adalah program yang sangat baik karena berjenjang dilakukan dari pusat sampai dengan daerah. Jadi, P2WKSS ini bagaimana perempuan-perempuan diberdayakan secara maksimal melalui program terpadu yang didalamnya terdapat berbagai unsur di setiap kewilayahannya bergabung dari mulai Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, (utamanya) DP3AKB," paparnya.

       

      Atalia berharap pelaksanaan P2WKSS dan program pemberdayaan perempuan lainnya mampu mewujudkan sekaligus mengembangkan Keluarga Sehat Sejahtera dan Bahagia. Perempuan pun diharapkan menjadi penggerak pemberdayaan masyarakat desa.

       

      "Jadi saya sangat mengapresiasi terkait dengan program yang dilaksanakan ini. Harapannya adalah agar betul-betul masyarakat dapat sejahtera dengan dimulai dari perempuan yang berdaya. Semoga program ini bisa menghasilkan perempuan yang sehat, berdaya, dan bahagia," ucapnya.

       

      "Di sini saya melihat banyak perubahan yang signifikan terjadi. Bahwa kemudian kesejahteraan dibentuk dari gotong royong masyarakat. Jadi, ternyata program ini mampu mendorong (agar) semua turut serta untuk terjun langsung," pungkas Atalia. (*)

      Oleh: JuaraNews / den

      0 Komentar
      Tinggalkan Komentar
      Cancel reply
      0 Komentar
      Tidak ada komentar
      Berita Lainnya
      Polres Subang Ringkus Enam Pelaku Curanmor
      Pangandaran Contoh Penerapan AKB Sektor Pariwisata
      Peningkatan Kualitas Hidup Perempuan jadi Atensi Pemprov Jabar
      Potensi Zakat Jabar Capai Rp26 Triliun per Tahun
      Sekeluarga Meninggal Tertabrak Bus di Ciamis
      Berita Terdahulu

      PARLEMENTARIA


        Data Statik Covid-19


        DATA COVID-19 INDONESIA

        😷 Positif:

        😊 Sembuh:

        😭 Meninggal:

        (Data: kawalcorona.com)