Pos Indonesia

Hot News


Inspirasi


  • Dirgahayu Sat Linmas ke-58
    Dirgahayu Sat Linmas ke-58

    NEGARA Republik Indonesia lahir melalui perjuangan bangsa dan pahlawannya yang melepaskan diri dari penjajahan dan sejajar dengan bangsa di dunia.

    Informasi Penamparan ASN, Tidak Sepenuhnya Benar
    JuaraNews/Abdul Basir kabag Humas DPRD Jabar, Yedi Sunardi (Kiri)

    Informasi Penamparan ASN, Tidak Sepenuhnya Benar

    JuaraNews, Bandung-Kepala Bagian Humas dan Protokol Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat Yedi Sunardi mengungkapkan, bahwa informasi yang beredar terkait adanya dugaan kejadian penamparan kepada Kasubag Perlengkapan dan Pemeliharaan Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat Bambang Nugraha yang dilakukan oleh Ketua DPRD Jabar Taufik Hidayat tidak seluruhnya benar.

    “Mengenai isu atau kabar yang diberitakan, itu tidak terjadi seperti apa yang terjadi di lokasi“ ucap Yedi dalam konferensi pers, yang dilangsungkan di Bandung, Sabtu (5/10/2019).

    Yedi menambahkan, bahwa kedua belah pihak sudah melakukan pertemuan untuk menjelaskan permasalahan tersebut dan menilai kejadian tersebut bukan sebuah masalah yang serius.

    Dalam kesempatan yang sama Kasubag Perlengkapan dan Pemeliharaan Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat Bambang Nugraha menjelaskan, kronologi kejadian dugaan penamparan yang dilakukan kepada dirinya.

    Menurut Bambang, kejadian tersebut terjadi saat pihaknya mengawasi perbaikan pagar gedung yang mengalami kerusakan usai aksi unjuk rasa yang berlangsung di depan Gedung DPRD Jabar pada 30 September 2019.

    “Mungkin akibat kecapean dan lelah pada saat itu pak ketua spontan, akibatnya terjadi hal yang diluar dugaan” katanya.

    Namun Bambang membantah, atas adanya pencantuman informasi terkait surat pengunduran dirinya dari jabatan sebagai Kasubag Perlengkapan dan Pemeliharaan Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat

    Bambang menegaskan, dirinya tidak pernah mengeluarkan pernyataan pengunduran diri ataupun membuat surat pengunduran dirinya sebagai ASN di Sekretariat DPRD Provinsi Jawa Barat.

    “Informasi tersebut butuh klarifikasi lebih lanjut, saya tidak pernah memberikan statemen apa-apa kepada media dimana pun terhadap hal tersebut” ucapnya.

    “Itu sumbernya dari mana ? Saya juga tidak tau dan itu tidak bisa dipertanggung jawabkan” pungkasnya.

    Sebelumnya beredar berita dan video yang memperlihatkan, dugaan penamparan terhadap ASN oleh Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat. Berita dan video tersebut tersebar, melalui pesan layanan singkat (WhatsApp).(*)

    bas

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Terkait
    Berita Lainnya
    Gugus Tugas Covid-19 Jabar : Klaster Secapa Bukan Akibat Pelonggran PSBB
    Tuntut Kejelasan RUU HIP, Ratusan Massa Aksi Geruduk Gedung Sate
    KY: Hakim Usia Di Atas 50 Tahun Rentan Terpapar Covid-19
      Cegah Penularan Covid-19, Seleksi CHA dan Hakim Ad Hoc MA Dibuka Secara Online
    Tim Peneliti Unisba Kembali Ciptakan Alat pengambilan Spesimen Covid-19
    Berita Terdahulu

    Editorial


      Imani Center

      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)

      Ads