Hot News


Inspirasi


    Editorial


      DPRD Jabar Pastikan Tidak ada WNA Masuk DPT
      JuaraNews/Abdul Basir DPRD Jabar Saat mengunjungi Disdukcapil Karawang

      DPRD Jabar Pastikan Tidak ada WNA Masuk DPT

      JuaraNews, Bandung-DPRD Jawa Barat memastikan tidak ada WNA yang terdaftar sebagai DPT pada Pilpres dan Pileg nanti.

      Kuncinya ada pada ketelitian instansi terkait untuk mendata kembali setiap warga negara yang akan mencatatkan identitasnya ke Disdukcapil.

      Sehingga kejadian atau isu yang terjadi belakangan ini WNA yang disinyalir terdaftar sebagai DPT pada Pilpres Dan Pileg tidak akan terulang kembali. Hal itu diungkapkan Sekretaris Komisi I DPRD Provinsi Jawa Barat, Diding Saefudin Zukhri di Disdukcapil Kabupaten Karawang.

      “Alhamdulillah di Disdukcapil Kabupaten Karawang WNA yang memiliki KTP atau KITAP dipastikan tidak terdaftar sebagai pemilih pemilu,” ujar Diding di Disdukcapil Kabupaten Karawang, Rabu (13/3/2019)

      Pasalnya, lanjut dia, dengan adanya kasus seperti ini dapat menimbulkan preseden yang buruk untuk penyelenggara pemilu. Hal tersebut didisebabkan adanya ketidakelitian maupun kekeliruan dalam meng-entry data penduduk.

      “Padahal, dengan adanya ketidaktelitian itu dapat dinilai secara politis dari berbagai kalangan,” katanya.

      Sementara itu, Sekretaris Disdukcapil Kabupaten Karawang, Jajat Kusnadi mengatakan, dari 3051 orang Tenaga Kerja Asing (TKA), pihaknya menjamin tidak ada satu orang pun sebagai Data Penduduk Pemilih Potensial Pemilu (DP4) terdaftar pada DPT untuk Pilpres dan Pileg April nanti.

      “Semua warga negara wajib memiliki kartu penduduk termasuk WNA, hanya saja ada yang memiliki izin tinggal tetap ada juga yang izin tinggal terbatas. Soal WNA termasuk ke dalam daftar DPT ini tidak diperbolehkan oleh undang-undang,” ujar Jajat.

      Dia menambahkan, untuk perekaman EKTP di Kabupaten Karawang hingga saat ini masih ada 70 ribu warga yang belum melakukan perekaman EKTP. Sehingga pihaknya pun menargetkan untuk perekaman EKTP hingga 30 hari kedepan. Dengan kemampuan 1000 sampai 1500 perekaman setiap harinya dan dengan jemput perekaman kepada warga dititik tertentu.

      “Sehingga kami harus maraton untuk mengejar pemilih pemula dan warga yang belum melakukan perekaman,” tandasnya.(*)

      bas

      0 Komentar
      Tinggalkan Komentar
      Cancel reply
      0 Komentar
      Tidak ada komentar
      Berita Terkait
      Berita Lainnya
      Bangkitkan Industri Tekstil, Komisi II DPRD Jabar Dorongan Realisasi Bansos Tahap 3
      DPRD Jabar dan Sumsel Bahas Pemulihan Ekonomi Dimasa Pandemi Covid-19
      Solusi Tingkatkan PAD, Banggar DPRD Jabar Sepakat Beri Penyertaan Modal kepada 2 BUMD
       Pempov Jabar Ajukan Pinjaman Rp4 Triliun, Daddy Rohanady: Siapa yang Bayar?
      DPRD Jabar Akan Lakukan Fit and Proper Test Terhadap 21 Calon Anggota KPID Jabar
      Berita Terdahulu

      Jabar Juara


      Data Statik Covid-19


      DATA COVID-19 INDONESIA

      😷 Positif:

      😊 Sembuh:

      😭 Meninggal:

      (Data: kawalcorona.com)