PT POS

Hot News


JN-TAM

Opini


  • Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat
    Urgensi Perubahan RTRW Jawa Barat

    TERKAIT penataan ruang, amanat Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 Tentang Cipta Kerja memang berbeda dengan amanat UU 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

    Pemkot Bandung Jamin Layanan Publik Tetap Maksimal



    Pemkot Bandung Jamin Layanan Publik Tetap Maksimal
    Pjs Sekda Kota Bandung, Dadang Supriatna. Istimewa

    JuaraNews, Bandung - Selama bulan Ramadan, Pemkot Bandung melakukan penyesuaian jam kerja para Aparatur Sipil Negara (ASN). Penyesuaian tersebut mengacu pada Surat Edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Nomor 336 Tahun 2018 tentang penetapan jam kerja ASN, TNI, dan Polri pada bulan Ramadan.

    Tertanggal 14 Mei 2018, Pj Sekretaris Daerah Kota Bandung, Dadang Supriatna juga telah mengeluarkan Surat Edaran tentang jam kerja ASN selama Ramadan. Surat tersebut menyatakan, jumlah jam kerja ASN adalah 32,50 jam per minggu.

    Bagi ASN yang berdinas selama 5 hari kerja, pada hari Senin sampai Kamis melaksanakan jam kerja mulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 15.00 WIB. Para ASN diberi waktu untuk istirahat selama 30 menit dari pukul 12.00 WIB sampai 12.30 WIB. Sedangkan pada hari Jumat, jam kerja berakhir pukul 15.30 WIB dengan istirahat dari pukul 11.30 WIB sampai 12.30 WIB.

    Sedangkan dengan ASN yang berdinas 6 hari kerja, seperti pegawai Rumah Sakit Umum Daerah, Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak, Rumah Sakit Khusus Gigi dan Mulut, Puskesmas, dan sekolah juga mengalami penyesuaian.

    Pada hari Senin sampai Kamis dan Sabtu, jam kerja dimulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 14.00 WIB. Istirahat pada pukul 12.00 WIB sampai pukul 12.30 WIB. Sementara pada hari Jumat, jam kerja mulai pukul 08.00 WIB sampai 14.30 WIB dengan jam istirahat pukul 11.30 WIB sampai pukul 12.30 WIB.

    Kepala Bagian Humas Setda Kota Bandung, Yayan A. Brillyana menegaskan, meski ada penyesuaian jam kerja, pelayanan publik tetap berjalan optimal. Masyarakat hanya perlu menyesuaian waktu untuk dapat memperoleh layanan publik.

    "Yang berkurang hanya jam kerjanya saja karena bulan Ramadan. Tapi tidak mengendorkan semangat untuk melayani masyarakat," ungkap Yayan di Balai Kota Bandung Jalan Wastukancana, Selasa (15/5/2018).

    Ia juga mengingatkan kembali amanat Penjabat Sementara Wali Kota Bandung, Muhamad Solihin agar para ASN bekerja dengan sebaik-baiknya. Hal itu merupakan bentuk tanggung jawab ASN kepada masyarakat. "Itu juga merupakan salah satu bentuk ibadah di bulan Ramadan. Jadi bukan hanya salat dan puasa saja. Melayani masyarakat juga ibadah," imbuhnya.(*)

    fan

    0 Komentar
    Tinggalkan Komentar
    Cancel reply
    0 Komentar
    Tidak ada komentar
    Berita Lainnya
    Ini Kesiapan RSHS Bandung Antisipasi Lonjakan Omicron
    14 Warga Jabar Positif Covid-19 Varian Omicron, Gubernur Imbau Warga Waspada dan Jangan Panik
    JPU Menuntut Hukuman Mati dan Kebiri Terhadap HW Pemerkosa 13 Santriwati
    Polisi Berhasil Amankan Guru Pesantren Yang Setubuhi Santrinya
    Ashanty Positif Covid. Namun Belum Pasti Omicron atau Bukan
    Berita Terdahulu
    Iklan DPRD KBB Hari Pahlawan 2021

    Info Kota


    Data Statik Covid-19


    DATA COVID-19 INDONESIA

    😷 Positif:

    😊 Sembuh:

    😭 Meninggal:

    (Data: kawalcorona.com)

    Ads